Prioritas: b, Kualitas: b

Surah Al-Hijr

Dari WikiShia
Lompat ke: navigasi, cari
Surah Al-Hijr
Surah Ibrahim← →Surah An-Nahl
Arti Nama sebuah daerah Kaum Tsamud
nomor 15
Nama lain -
Juz Juz 14
Wahyu
No. urut pewahyuan 54
Klasifikasi Makkiyah
Informasi
Jumlah ayat 99
Jumlah kata 658
Jumlah huruf 2881
muqatta'at Alif Lam Mim Ra

Surah Al-Hijr (bahasa Arab:الحجر, al-Hijr, "Al-Hijr") adalah surah ke-15 Al-Quran. Disebut hijr karena nama dan kisah Ashab al-Hijr disebutkan dalam surah ini. Fokus utama pembahasan dalam surah ini berbicara tentang kesudahan yang buruk bagi orang-orang kafir, orang-orang yang mendustakan Rasulullah saw, nukilan kisah-kisah yang sarat dengan pelajaran bagi kaum pembangkang (seperti kaum Luth, Ashab Aikah dan Ashab Hijr) yang menerangkan nasib yang menimpa orang-orang yang mendustakan seorang nabi.

Surah Al-Hijr

Alasan penamaan surah ini sebagai surah Al-Hijr karena dalam surah ini disebutkan tentang nama dan kisah Ashab Hijr (ayat 80-84), penduduk (kaum Tsamud) yang menghuni sebuah daerah pegunungan pada zaman dahulu yang terletak antara Madinah dan Syam (Syria). Al-Quran menamai kaum pembangkang dan ahli maksiat ini dengan nama kota mereka. Surah Al-Hijr ini termasuk salah satu surah Makkiyah. Di antara surah-surah yang dimulai dengan huruf muqatha'ah, surah Al-Hijr adalah surah yang kesembilan. Surah ini diawali dengan huruf Alif Lam Mim Ra. Sesuai dengan urutan mushaf (penyusunan) surah Al-Hijr adalah surah ke-15 sementara berdasarkan penghitungan pewahyuannya berada pada urutan ke-54 surah Al-Quran. Surah ini terdiri dari 99 ayat (para qari dan mufasir sepakat dengan jumlah ini). Jumlah kata 658 dan huruf 2881. Dari sisi ukuran surah Al-Hijr adalah salah satu surah matsani dan relatif berukuran sedang. Kira-kira berjumlah satu hizb yaitu seperempat juz Al-Quran.

Tema Utama

Fokus utama pembahasan dalam surah ini berbicara tentang kesudahan yang buruk bagi orang-orang kafir dan orang-orang yang mendustakan Rasulullah saw serta nukilan kisah-kisah yang sarat dengan pelajaran bagi kaum pembangkang (seperti kaum Luth, Ashab Aikah dan Ashab Hijr) yag menerangkan nasib yang menimpa orang-orang yang mendustakan seorang nabi. Pembahasan lain surah ini adalah tentang kisah Nabi Adam as, kisah Iblis dan pembangkangannya terhadap titah Allah swt, keabadian Al-Quran dan keterjagaan Kitab Suci ini dari penyimpangan dan perubahan. [1]

Catatan Kaki

  1. Dānesynameh Qur'ān wa Qur'ān Pazyuhi, jld. 2, hal. 1240-1241.

Daftar Pustaka

  • Al-Quran, Terjemahan Persia Muhammad Mahdi Fuladmand. Tehran: Dar al-Qur'an al-Karim, 1418 H/1376 S.
  • Dānesynameh Qur'ān wa Qur'ān Pazyuhi, jld. 2, disusun oleh Bahauddin Khuramsyahi. Tehran: Dustan-Nahid, 1377 S.

Pranala Luar