Prioritas: b, Kualitas: b

Surah Al-Tin

Dari WikiShia
Lompat ke: navigasi, cari
Surah Al-Tin
Surah Al-Insyirah← →Surah Al-'Alaq
Arti Buah Tin
nomor 95
Nama lain Al-Zaitun • Wa Al-Tin wa al-Zaitun
Juz Juz 30
Wahyu
Klasifikasi Makkiyah
Informasi
Jumlah ayat 8
Jumlah kata 34
Jumlah huruf 162

Surah Al-Tin (bahasa Arab:التِّينِ, Al-Tin, "Buah Tin") adalah surah ke-95 berdasarkan susunan mushaf dan surah ke-28 sesuai urutan pewahyuan Al-Quran. Surah ini dinamai Al-Tin karena dimulai dengan pernyataan sumpah dengan menggunakan kata ini pada awal surah. Terkadang surah ini juga disebut sebagai Al-Zaitun atau Al-Tin wa Al-Zaitun. Dari sisi isi surah Al-Tin adalah surah Al-Ausath Al-Mufasshalat yaitu bagian dari surah-surah kecil Al-Quran.

Nama-nama

Surah ini dinamai Al-Tin karena dimulai dengan pernyataan sumpah dengan menggunakan kata ini pada awal surah. Allah swt berfirman:

وَ التِّينِ وَ الزَّيْتُونِ "Demi buah Tin dan buah Zaitun." (QS Al-Tin [95]1)

Terkadang surah ini juga disebut sebagai Al-Zaitun atau Al-Tin wa Al-Zaitun. Berdasarkan pendapat mufasir, kata Tin dan Zaitun yang dijadikan sebagai obyek sumpah Allah swt pada awal surah ini terdapat beberapa kemungkinan:

  1. Zaitun buah yang dimakan
  2. Masjid Damaskus
  3. Masjid Baitul Muqaddas
  4. Dua gunung di tanah suci Syam dan Baitul Muqaddas yang disebut dalam bahasa Suryani sebagai Thur Tina dan Thur Zita.

Identitas Surah Al-Tin

Surah Al-Tin terdiri dari 8 ayat, 34 kata dan 162 huruf. Tidak terdapat perbedaan pendapat di kalangan mufasir dan para qari terkait dengan jumlah ayat pada surah ini. Surah Al-Tin adalah surah ke-95 berdasarkan susunan mushaf dan surah ke-28 sesuai urutan pewahyuan Al-Quran serta tergolong sebagai surah Makkiyah. Dari sisi isi surah Al-Tin adalah surah Al-Ausath Al-Mufasshalat yaitu bagian dari surah-surah kecil Al-Quran. Posisi surah Al-Tin terletak pada juz 30 Al-Quran. Surah Al-Tin adalah surah ke-21 dari surah Mufasshalat dan surah ke-23 yang diawali dengan sumpah. Terdapat 4 hal yang dijadikan sebagai obyek sumpah pada surah ini.

Tema Utama

Surah ini menyinggung tentang penciptaan manusia dan perubahan yang terjadi pada diri manusia dan manusia pendosa yang kemudian dikembalikan ke tingkat yang serendah-rendahnya, namun orang-orang saleh dan orang-orang beriman memperoleh pahala yang tak terbatas. [1]

Catatan Kaki

  1. Dānesynāmeh Qur'ān wa Qur'ān Pazyuhi, jld. 2, hlm. 1265.

Daftar Pustaka

  • Al-Quran, Terjemahan Persia Muhammad Mahdi Fuladmand. Tehran: Dar al-Qur'an al-Karim, 1418 H/1376 S.
  • Dānesynameh Qur'ān wa Qur'ān Pazyuhi, jld. 2. disusun oleh Bahauddin Khuramsyahi. Tehran: Dustan-Nahid, 1377 S.

Pranala Luar

Matan Surah dan Terjemahan

سورة التِّينِ
بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

وَالتِّينِ وَالزَّيْتُونِ ﴿١﴾ وَطُورِ سِينِينَ ﴿٢﴾ وَهَـٰذَا الْبَلَدِ الْأَمِينِ ﴿٣﴾ لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ ﴿٤﴾ ثُمَّ رَدَدْنَاهُ أَسْفَلَ سَافِلِينَ ﴿٥﴾ إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ فَلَهُمْ أَجْرٌ غَيْرُ مَمْنُونٍ ﴿٦﴾ فَمَا يُكَذِّبُكَ بَعْدُ بِالدِّينِ ﴿٧﴾ أَلَيْسَ اللَّـهُ بِأَحْكَمِ الْحَاكِمِينَ ﴿٨﴾

Surah Al-Tin
Dengan Nama-Nya Yang Mahakasih dan Mahasayang

Demi (buah) Tin dan (buah) Zaitun, (1) dan demi bukit Sinai, (2) dan demi kota (Mekah) ini yang aman,(3) sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. (4) Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka), (5) kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh; maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya. (6) Maka apakah yang menyebabkan kamu mendustakan (hari) pembalasan sesudah (adanya keterangan-keterangan) itu? (7) Bukankah Allah Hakim yang seadil-adilnya?(8)