Prioritas: b, Kualitas: b

Surah Al-Insyirah

Dari WikiShia
Lompat ke: navigasi, cari
Surah Al-Insyirah
Surah Al-Dhuha← →Surah Al-Tin
Arti Kelapangan
nomor 94
Nama lain Syarh • Alam Nasyrah
Juz Juz 30
Wahyu
No. urut pewahyuan 11
Klasifikasi Makkiyah
Informasi
Jumlah ayat 8
Jumlah kata 27
Jumlah huruf 102

Surah Al-Insyirah (bahasa Arab:الإنَشْرَحْ, Al-Insyirah, "Kelapangan") adalah surah ke-94 berdasarkan susunan mushaf dan surah ke-11 sesuai urutan pewahyuan Al-Quran. Surah ini dinamai Al-Insyirah karena dimulai dengan kata ini pada awal surah. Surah Al-Insyirah posisinya setelah surah Al-Dhuha karena adanya hubungan kandungan di antara kedua surah ini. Membaca salah satu dari surah ini pada salat Dhuhur tidak mencukupi; dan terdapat perbedaan pendapat di kalangan ulama terkait dengan membaca kedua surah ini pada waktu salat.

Nama-nama Surah Al-Insyirah

Surah ini disebut sebagai Al-Insyirah atau Syarh karena dimulai dengan kata Insyirah yang bermakna kelapangan Rasulullah saw untuk menerima cahaya iman. Nama lain surah ini adalah Alam Nasyrah dan ketiga nama ini terkait dengan ayat pertama surah ini.

Allah swt berfirman:

﴾أَ لَمْ نَشْرَحْ لَكَ صَدْرَكَ﴿ "Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu." (QS Al-Insyirah [94]:1)

Identitas Surah Al-Insyirah

Surah Al-Insyirah terdiri dari 8 ayat, 27 kata dan 101 huruf. Tidak terdapat perbedaan pendapat terkait dengan jumlah ayat surah ini. Surah Al-Syarh adalah surah ke-94 berdasarkan susunan mushaf dan surah ke-11 sesuai urutan pewahyuan Al-Quran serta tergolong sebagai surah Makkiyah. Dari sisi isi termasuk surah Al-Ausath Al-Mufasshalat.

Tema Utama

Pada surah ini, Allah swt mengingatkan segala nikmat berupa pemberian kelapangan kepada Rasulullah saw, keringanan beban yang dipikulnya serta ketinggian nama untuknya. Tentu saja ketika Rasulullah saw menghadapi kesulitan maka kesulitan itu akan terasa mudah. Sebagaimana pada surah Al-Dhuha, Allah swt menghitung-hitung segala nikmat dan kemurahan yang diberikan kepada Rasulullah saw, surah ini juga menyebutkan tentang pelbagai kemurahan Allah swt dan perhatian-perhatian Ilahi kepada Rasulullah saw. Yang paling penting dari semua itu adalah kelapangan dada untuk Rasulullah saw. Pada dasarnya, surah Al-Insyirah posisinya merupakan kelanjutan dari surah Al-Dhuha karena adanya hubungan kandungan di antara kedua surah ini. Membaca salah satu dari surah ini pada salat Dhuhur tidak mencukupi; dan terdapat perbedaan pendapat di kalangan ulama terkait dengan membaca kedua surah ini pada waktu salat. [1]

Catatan Kaki

  1. Dānesynāmeh Qur'ān wa Qur'ān Pazyuhi, jld. 2, hlm. 1265.

Daftar Pustaka

  • Al-Quran, Terjemahan Persia Muhammad Mahdi Fuladmand. Tehran: Dar al-Qur’an al-Karim, 1418 H/1376 S.
  • Dānesynameh Qur'ān wa Qur'ān Pazyuhi, jld. 2. disusun oleh Bahauddin Khuramsyahi. Tehran: Dustan-Nahid, 1377 S.

Pranala Luar

Matan Surah dan Terjemahan

سورة الشْرَحْ
بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

أَلَمْ نَشْرَحْ لَكَ صَدْرَكَ ﴿١﴾ وَوَضَعْنَا عَنكَ وِزْرَكَ ﴿٢﴾ الَّذِي أَنقَضَ ظَهْرَكَ ﴿٣﴾ وَرَفَعْنَا لَكَ ذِكْرَكَ ﴿٤﴾ فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا ﴿٥﴾ إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا ﴿٦﴾ فَإِذَا فَرَغْتَ فَانصَبْ ﴿٧﴾ وَإِلَىٰ رَبِّكَ فَارْغَب ﴿٨﴾

Surah Al-Syarh
Dengan Nama-Nya Yang Mahakasih dan Mahasayang

Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu?, (1) dan Kami telah menghilangkan daripadamu bebanmu, (2) yang memberatkan punggungmu? (3) Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu, (4) Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, (5)sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.(6) Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain, (7) dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap. (8)