Prioritas: c, Kualitas: b

Khuli bin Yazid

Dari WikiShia
(Dialihkan dari Khauli bin Yazid)
Lompat ke: navigasi, cari
Khuli bin Yazid
Nama lengkap Khuli bin Yazid al-Ashbahi
Julukan -
Garis keturunan Kabilah Humair
Tempat tinggal Kufah, Irak
Meninggal 66 H/686
Penyebab
Wafat/Syahadah
Terbunuh ditangan pasukan Mukhtar al-Tsaqafi
Tempat dikuburkan Kufah
Peran penting Membawa kepala suci Imam Husain as dan menyerahkanya kepada Ubaidillah bin Ziyad • Pembunuh para Sahabat Imam Husain as
Aktivitas Tokoh antagonis yang memerangi pasukan Imam Husain as di Karbala, Irak • Pembunuh Ja'far bin Ali as dan Utsman bin Ali as di Karbala

Khuli bin Yazid al-Ashbahi (bahasa Arab: خولی بن یزید الأصبحی), salah seorang dari pasukan Umar bin Sa'ad pada peristiwa Karbala yang berperan dalam kesyahidan Imam Husain as, Utsman bin Ali dan Ja'far bin Ali. Paska kesyadihan Imam Husain as, atas perintah Umar bin Sa'ad ia bersama Hamid bin Muslim Azdi membawa kepala Imam Husain as ke sisi Ibnu Ziyad. Namun karena istana kerajaan pada malam hari tutup, maka Khuli membawa kepala itu ke rumahnya, yang hal ini menuai protes dari istrinya. Pada sebagian sumber disebutkan bahwa dialah pelaku pemenggalan kepala Imam Husain as sehingga terpisah dari tubuhnya. Dia mati terbunuh pada kebangkitan Mukhtar tahun 66 H.

Riwayat Hidup

Tahun kelahiran Khuli tidak diketahui. Ia juga bukan berasal dari kalangan bangsawan dan keluarga yang terpandang, nasabnyapun menurut catatan sejarah tidak diketahui secara pasti. Ayahnya bernama Yazid al-Ashbahi yang berasal dari kabilah Himyar (salah satu kabilah Yaman yang pada tahun 9 H masuk Islam). [1]

Nama Khuli bin Yazid disebutkan dalam peristiwa tragedi Karbala sebagai tokoh antagonis yang memerangi pasukan Imam Husain as. [2]Nawar binti Malik[3] atau 'Ayuf[4] adalah istrinya. Ketika Khuli membawa kepala Imam Husain ke rumahnya, ia mencelanya. Ia juga memberi tahukan tempat persembunyian Khuli kepada para pendukung Mukhtar Tsaqafi.[5] Thabari meyakini bahwa Nawar binti Malik berasal dari Bani Asad dan ia juga mengisyaratkan kepada suami lainnya yang berasal dari Hadramaut.[6]

Hari Asyura

Khuli pada peristiwa Karbala termasuk dari pasukan Umar bin Sa'ad, yang kesyahidan Utsman bin Ali dinisbatkan kepadanya. [7] Pada hari Asyura, Khuli melontarkan anak panah kearah Utsman, kemudian seorang laki-laki dari Bani Darim mensyahidkannya. [8]Dalam ziarah Nahiyah Muqaddasah yang tidak masyhur, pelempar anak panah ke arah Utsman bin Ali mendapat kutukan.[9]

Ia melontarkan anak panak ke arah Ja'far bin Ali yang mengenai pelipis atau matanya. Sebagian sumber sejarah menyebutkan bahwa kesyahidan Ja'far bin Ali dinisbatkan kepadanya juga.[10] Namun sumber-sumber lain menisbatkan kesyahidan Ja'far bin Ali kepada Hani bin Tsubait Hadrami.[11]

Khuli juga berperan dalam kesyahidan Imam Husain as.[12]Atas dorongan Syimr bin Dzil Jausyan dan atau Sinan, ia pun hendak menebaskan pedang ke lehernya. Namun karena tiba-tiba diserang rasa takut, dengan gemetaran ia mengurungkan niatnya, karena tidak bisa menggerakkan tangan dan kakinya. Sinan lah yang memotong kepala Imam Husain as dan memberikannya ke Khuli.[13]

Sebagian sumber sejarah menisbatkan penebasan kepala Imam Husain as kepada Khuli[14], Sinan bin Anas[15], Syimr bin Dzil Jausyan[16] dan Syibl bin Yazid (saudara Khuli).[17]

Pasca Asyura

Khuli termasuk diantara para pembawa kepala-kepala syuhada Karbala kepada Ibnu Ziyad.[18] Umar bin Sa'ad menyerahkan kepala Imam Husain as kepada Khuli dan Hamid bin Muslim untuk dibawa ke Kufah dan diserahkan kepada Ubaidillah. Khuli sendiri tiba di Kufah pada malam hari, dan karena istana sudah tutup maka ia membawa kepala itu ke rumahnya dan ditaruh dibawah bajana.[19] Ia berkata kepada istrinya:

"Aku membawa sesuatu untukmu yang dengannya kita tidak akan membutuhkan apapun. ini kepala Husain ada di rumahmu."

Istrinya menjawab: "Celakalah kamu! orang-orang membawa uang dan harta sementara kamu membawa kepala putra Rasulullah saw. Demi Tuhan aku tidak akan hidup lagi bersamamu dalam satu rumah."

Adalah sesuatu yang tersohor di kalangan masyarakat bahwa Khuli menyembuyikan kepala Imam di dalam tungku (tannur) rumahnya. Oleh karena itu, pada sepuluh kedua dan ketiga Muharram dibacakan satu narasi duka yang dikenal dengan narasi duka Tannur Khuli.

Kematiannya

Mukhtar mengirim Abu 'Umrah bersama Mu'adz bin Hani al-Kindi dan Ma'bad bin Salamah Hadrami untuk mencari Khuli.[20] Khuli bersembunyi di dalam sumur rumahnya. Para utusan Mukhtar mendapat kabar persembunyian Khuli dari istrinya yang kebetulan ia tidak menyukai perbuatan suaminya sehingga melaporkan tempat persembunyiannya. Para utusan Mukhtar mengeluarkan Khuli dan dibawanya ke hadapan Mukhtar. Atas perintah Mukhtar, Khuli dibunuh di dekat rumahnya kemudian jasadnya dibakar [21] dan tidak tersisa apapun darinya kecuali debunya.[22]

Catatan Kaki

  1. Ibnu Abdil Bar, al-Isti'āb, jld. 1, hlm. 393, Baldzuri, Ansāb al-Asyrāf, jld. 3, hlm. 206
  2. Thabari, Tārikh Thabari, jld. 5, hlm. 468; Ibnu Hajar, al-Ishābah, jld. 6, hlm. 276; Ibnu Abdil bar, al-Isti'āb, jld. 1, hlm. 393.
  3. Baldzuri, Ansāb al-Asyrāf, jld. 3, hlm. 206; Ibnu Katsir, al-Bidāyah wa al-Nihāyah, jld. 8, hlm. 189
  4. Baladzuri, Ansāb al-Asyrāf, jld. 6, hlm. 407
  5. Baladzuri, Ansāb al-Asyrāf, jld. 3, hlm. 206; Ibnu Atsir, al-Kāmil, jld. 4, hlm. 240; Ibnu A'tsam, al-Futuh, jld. 6, hlm. 244
  6. Thabari, Tarikh, jld. 5, hlm. 455; jld. 6, hlm. 59
  7. Thabari, Tarikh, jld. 45, hlm. 468
  8. Baladzuri, Ansāb al-Asyrāf, jld. 3, hlm. 201; Ibnu Atsir, al-Kāmil, jld. 4, hlm. 92; Ibnu Saad, al-Thabaqāt, jld. 1, hlm. 476; Abu al-Faraj Isfhani, Maqātil al-Thālibiyyin, hlm. 89; Majlisi, Bihār al-Anwār, jld. 45, hlm. 38; Mufid, al-Irsyād, jld. 2, hlm. 109; Ibnu Syahr Asyub, Manāqib , jld. 4, hlm. 107; Samawi, Ibshār al-'Ain, hlm. 68
  9. Ibnu Masyhadi, al-Mazār al-Kabir, hlm. 88
  10. Abu al-Faraj al-Isfahani, Maqātil al-Thalibiyyin, hlm. 88; Majlisi, Bihār al-Anwār, jld. 45, hlm. 39
  11. Thabari, Tarikh, jld. 5, hlm. 449; Ibnu Saad, al-Thabaqāt, hlm. 475; Ibnu Atsir, al-Kāmil, jld.4, hlm. 76; Mufid, al-Irsyād, jld. 2, hlm. 108
  12. Abu Mikhnaf, Waq'ah al-Thaff, hlm. 255; Thabari, Tarikh, jld. 5, hlm. 450; Abu al-faraj Isfahani, Maqātil al-Thalibiyyin, hlm. 118; Majlisi, Bihār al-Anwār, jld. 44, hlm. 198, jld. 45, hlm. 55; Ibnu Syahr Asyub, Manāqib, jld. 4, hlm. 77
  13. Abu Mikhnaf, Waq'ah al-Thaff, hlm. 255; Thabari, Tarikh, jld. 5, hlm. 453; Majlisi, Bihār al-Anwār, jld. 44, hlm. 198, jld. 45, hlm. 55; Ibnu Syahr Asyub, Manāqib, jld. 4, hlm. 77
  14. Ibnu Abdil Bar, al-Isti'āb, jld. 1, hlm. 393; Baladzuri, Ansāb al-Asyraf, jld. 3, hlm. 203, 218; Ibnu A'tsam, al-Futuh, jld. 5, hlm. 119; jld. 6, hlm. 244; Ibnu Saad, al-Thabaqāt, jld. 1, hlm. 474, 475; Ibnu Katsir, al-Bidāyah wa al-Nihāyah, jld. 8, hlm. 272; Irbili, Kasyf al-Ghummah, jld. 2, hlm. 51
  15. Abu Mikhnaf, Waq'ah al-Thaff, hlm. 255; Thabari, Tarikh, jld. 5, hlm. 453; Ibnu Jauzi, al-Muntazham, jld. 5, hlm. 341; Ibnu Katsir, al-Bidāyah wa al-Nihāyah, jld. 8, hlm. 188; Majlisi, Bihar al-Anwar, jld. 44, hlm. 198, jld. 45, hlm. 55; Ibnu Syahr Asyub, Manāqib, jld. 4, hlm. 77
  16. Mufid, al-Irsyād, jld. 2, hlm. 112; Ibnu Syahr Asyub, Manāqib, jld. 4, hlm. 77; Samawi, ''Ibshār al-'Ain, hlm. 37
  17. Dinawari, Akhbār al-Thiwāl, hlm. 258
  18. Majlisi, Bihār al-Anwār, jld. 45, hlm. 62, 107; Mufid, al-Irsyād, jld. 2, hlm. 113; Ibnu Syahr Asyub, Manāqib, jld. 4, hlm. 112; Sayid Ibni Thawus, al-Luhuf, hlm. 142a
  19. Abu Mikhnaf, Waq'ah al-Thaff, hlm. 258
  20. Baladzuri, Ansāb al-Asyrāf, jld. 6, hlm. 407
  21. Baladzuri, Ansāb al-Asyrāf, jld. 6, hlm. 406; Thabari, Tarikh, jld. 6, hlm. 59; Ibnu Atsir, al-Kāmil, jld. 4, hlm. 240; Ibnu Katsir, al-Bidāyah wa al-Nihāyah, jld. 8, hlm. 272; Ibnu A'tsam, al-Futhuh, jld. 6, hlm. 244; Ibnu Maskawaih, Tajārub al-Umam, jld. 2, hlm. 180
  22. Baladzuri, Ansāb al-Asyrāf, jld. 6, hlm. 407

Daftar Pustaka

  • Baladzuri, Ahmad bin Yahya. Ansāb al-Asyrāf. Beirut: Dar al-Ta’arif lil Mathbu’at, 1977.
  • Ibnu Katsir, Ismail bin Umar. al-Bidāyah wa al-Nihāyah. Beirut: Dar al-Fikr,1407 H.
  • Thabari, Muhammad bin Jarir. Tārikh al-Umum wa al-Muluk. Beirut: Dar al-Turats,1387.
  • Muhammad bin Sa’ad al-Bashri. Thabaqāt al-Kubra. Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1410 H.