Doa Simat

Dari Wiki Shia
Lompat ke: navigasi, cari
Prioritas: b, Kualitas: c tanpa foto tanpa infobox tanpa navbox tanpa alih


Doa, Munajat dan Ziarah
مسجد جامع خرمشهر.jpg

Doa Simāt (Bahasa Arab: دعاء السمات) adalah doa yang berasal dari Imam Baqir as. Doa ini dianjurkan untuk dibaca pada akhir hari Jumat. Berdasarkan riwayat dari Imam Baqir As, ismi a'zham Ilahi termaktub dalam doa ini. Ulama Syiah sangat banyak menulis syarah (ulasan) atas doa ini.

Sebab Penamaan

"Simāt" adalah bentuk plural "simah" bermakna alamat dan tanda-tanda. Dikatakan seperti ini karena terdapat tanda-tanda yang banyak akan dikabulkannya doa ini. [1]

Sanad

Doa sanad dinukilkan dari Syaikh Thusi dalam kitab Mishbah al-Mutahajjid [2], Ibnu Thawus dalam Jamal al-Usbu' [3] dan Majlisi dalam Bihar al-Anwar [4] dan Zad al-Ma'ad [5] dengan sanad muktabar dari Muhammad bin Utsman Amri (salah satu deputi khusus Imam Zaman Afs) dengan perantara Imam Shadiq as dan beliau meriwayatkan dari ayahnya Imam baqir As. [6] Sayid Ibnu Thawus dalam Jamal Usbu' menukilkan doa ini dari 3 sanad. [7] Syaikh Abbas Qumi dalam kitab Mafatih Jinan [8] menukilkan doa ini dari kitab Misbah karya Syaikh Thusi.

Abul Qasim Khui tidak menguatkan sanad ini. [9] Berdasarkan perkataan Majlisi doa ini terkenal diantara para sahabat dan mereka membacanya secara teratur. [10]

Waktu Membaca

Waktu membaca doa ini adalah pada akhir hari Jumat [11] dan malam-malam Sabtu atau setiap kali pergi ke suatu tempat atau memohon hajat atau takut karena musuh atau karena takut kepada penguasa. Dalam keadaan ini maka bacalah doa ini sehingga doa-doanya akan terkabul dan bagi siapa-siapa yang tidak bisa membaca doa ini maka ia boleh menuliskannya dan mengikatkannya di lengan yang juga memiliki manfaat yang sama. [12] Kaum Muslim Syiah membaca doa Simat pada akhir hari Jumat secara bersama-sama atau sendiri-sendiri.

Kandungan

Dalam doa Simat, Allah swt disebut dengan ism a'zham (nama-nama teragung Ilahi), dengan para nabi dan tempat-tempat suci yang digunakan Allah untuk berbincang-bincang dengan para rasulnya dan menyampaikan wahyu kepada mereka.

Pada bagian permulaan, doa ini dimulai dengan munajat kepada Allah Swt dan juga diisyaratkan tentang nikmat-nikmat Allah, kebersamaan Nabi Musa as dengan Bani Israil, proses melewati laut dan hancurnya Fir'aun. Pada paragraf lain, tentang percakapan Tuhan dengan Musa bin Imran as, Ibrahim, Ishaq, Ya'qub dan keterangan bahwa Allah Swt telah menolong mereka. Rahmat Allah kepada Nabi Adam dan keturunannya dan juga keberkahan yang dianugerahkan oleh Allah kepada umat-umat sebelumnya juga keberkahan yang dikaruniakan kepada umat Nabi Muhammad saw serta permohonan kepada Allah supaya mengkaruniakan keberkahan kepada Nabi Muhamamad Saw dan keluarganya sebagaimana berkah dan rahmat yang telah dikaruniakan kepada Nabi Ibrahim dan keluarganya.

Kedudukan

Dari hadis yang diriwayatkan oleh Imam Baqir as, beliau bersabda: Aku bersumpah telah benar dalam melafadzkan ism a'zham Ilahi dalam doa-doaku. [13]

Syarah-syarah

  • Agha Buzurg Tehrani menghitung jumlah syarah doa ini kira-kira 20. [14]
  • Khulasah al-Da'awāt fi Syarh Doa al-Simāt, Sayid Muhammad Mahdi Ja'far Musawi Tangbani. Ia menuliskan bahwa pada akhir kitab mengabarkan bahwa syarah ini ditulis pada tahun 1250 H. [15]
  • Dar Manstsur dar syarhe doa Syabur dari Abdul Jalil bin Nasrullah (w. Abad 13). Syarah ini ditulis dalam bahasa Persia dan selesai pada tahun 1247 H. [16]
  • Rawāikh al-Nasamāt fi Syarh Doa al-Simat, karya Muhammad Hasan Mir Jahani. Syarah ini ditulis dalam bahasa Persia dan ditulis pada tahun 1373 H. [17]
  • Shafwah al-Shifāt fi Syarh Doa Simat, karya Ibrahim bin Ali bin Hasan Kaf'ami (w. 905 H). Syarah ini ditulis pada tahun 895. [18]
  • Kasyf al-Hijab an Doa al-Mustajab, Sayid Abdullah bin Muhammad Ridha Syabr (1242 H) yang ditulis pada tahun [19]
  • Al-Lama'āt fi Syarh Doa Simat, karya Sayid Abul Qasim Dihradi (w. 1352 H), Tulisan yang berjudul Lum'ah-Lum'ah ini selesai pada tahun 1349 H. [20]
  • Miftah al-Najah fi Syarah Doa al-Simat, karya Mahmud bin Muhammad Ali bin Bahbani (w. 1269-1271 H). Syarah ini ditulis dalam bahasa Persia dan selesai pada tahun 1260 H.
  • Wasilah al-Najah fi Syarh Doa al-Simat, karya Abdul Wasi' ‘Alami
  • Wasilah al-Najah fi Syarh Doa Simat ditulis oleh Syaikh Ali Akbar bin Muhammad Husain Nahawand (1369 H). Pengarang yang menamakan kitab syarahnya dengan nama Anawin al-Jum'ah fi Syarah Doa Simat dalam 48 judul sesuai dengan jumlah minggu dalam setiap tahunnya namun hanya berhasil lima judul sampai kalimat «و بمشیتک التی دان لها العالمون»

Syarah ini ditulis pada tahun 1332 H. Setelah itu penulis pergi ziarah ke Ka'bah dan tidak berhasil menyelesaikan karyanya.

  • Syarah Doa Simat karangan Muhammad Ibrahim bin Abdul Wahab Sabzawaru Israri (w. 1291). Penulis menyelesaikan karya dengan berbahasa Arab ini pada tahun 1350 H.
  • Syarah Doa Simat karya Muhammad Majlisi (w. 1110 H). Syarah ini ada dalam kitab Doa Bihar al-Anwar. Pengarang Al-Dzari'ah juga menyebut bahwa terjemah Doa Simat dinisbatkan kepada Allamah Majlisi.
  • Syarah Doa Simat karangan Sayid Muhammad Ja'far Thabathabai Syultani (w. Abad 12). Penulisan karya ini diselesaikan pada tahun 113 H.
  • Syarah Doa Simat, Karangan Hasan bin Muhammad Qureh Baghi. Dikarang di Masyhad pada tahun 1261 H.
  • Syarah Doa Simat, karya Darwisy Baghdadi Hairi (w. 1277 H)
  • Syarah Doa Simat, Mula Muhammad Salih bin Muhammad Baqir Rughani Qazwini (w. 1075). Syarah ini ditulis dengan menggunakan bahasa Persia.
  • Syarah Doa Simat, karya Mir Abdul Fatah bin Ali Husaini Muraghi (w. 13)
  • Syarah Doa Simat karya Muhammad Ali bin Nashiruddin Chahardahi Risyti Najafi (w. 1334 H). Syarah ini ditulis dalam bahasa Arab dan pada tahun 1277 H dicetak di Tabriz.
  • Syarah Doa Simat karangan Syaikh Muhammad Amili
  • Syarah Doa Simat karya Sayid Muhammad bin Muhammad Baqir Husaini (w. Abad ke-12)
  • Syarah Doa Simat karya Muhammad bin Abdullah bin Ali Baladzuri Buhrani (w. Abad 12). Karya berbahasa Arab ini selesai ditulis pada tahun 1166 H
  • Syarah Doa Simat yang ditulis oleh Muhammad bin Ali Naqi ditulis dalam bahasa Persia
  • Syarah Doa Simat tidak dikenal pengarangnya. Syarah ini menggunakan bahasa Arab. Syarah ini memiliki lima naskah yang dimulai dengan نحمدک و ندعوک فی السراء، و نسالک و نرجوک الاجابة فی الضراء
  • Syarah Doa Simat karangan Syaikh Hilaluddin Ismail Khui (w. 1313 H). Pengarang, naskah yang kurang lengkap dari syarah ini dilengkapi dalam kitabnya “Jalis Wakhid” dan Unaid al-Farid dan menyelesaikannya pada tahun 1313 H.
  • Syarah Doa Simat karangan Yusuf bin Muhammad Mahdi Khansari
  • Syarah Doa Simat yang tidak diketahui secara jelas pengarangnya. Karangan ini dengan menggunakan bahasa Arab dan dimulai penulisannya pada tahun 1150 H.
  • Syarah Doa Simat, tidak diketahui secara jelas pengarangnya. Ditulis pada abad ke-11.
  • Syarah Doa Simat, tidak diketahui secara jelas pengarangnya. Ditulis pada abad ke-12 ditulis dalam bahasa Arab.
  • Syarah Doa Simat, tidak diketahui secara jelas pengarangnya. Ditulis pada tahun 1238 dan tulisan tangan penulis tersimpan di Perpustakaan Syah Ceragh. [21]

Catatan Kaki

  1. Dairah al-Ma'arif Syiah, jld. 7, hal 527.
  2. Ibnu Thawus, Jamal al-Usbu', hal. 533-538.
  3. Kaf'ami, Balad al-Amin, jld. 90-91.
  4. Kaf'ami, Balad al-Amin, hal. 90-91.
  5. Kaf'ami, Misbah, jld. 424-426.
  6. Majlisi, Bihar al-Anwar, jld. 90, hal. 96.
  7. Qumi, Mafatih al-Jinan, hal. 128-135.
  8. Khui, Muniyah al-Sail, hal. 224.
  9. Khui, Muniyah al-Sail, hal. 224.
  10. Majlisi, Bihar al-Anwar, jld. 87, hal. 101.
  11. Thusi, Misbah al-Mutahajjid, hal. 416.
  12. Dairah al-Ma'arif Syiah, jld. 7, hal. 527.
  13. Silahkan lihat: Majlisi, Bihar al-Anwar, jld. 87, hal. 96-100.
  14. Agha Buzurg Tehrani, Al-Dzari'ah, jld. 1, hal. 190.
  15. Ibid, jld. 7, hal. 227, jld. 13, hal. 251.
  16. Fehrest Nuskhehhai Khathi Kitab Khaneh Ayatullah Mar'asyi, jld. 6, hal 376.
  17. Agha Buzurg Tehrani, Al-Dzari'ah, jld. 8, hal. 190.
  18. Ibid, jld. 7, hal. 227 dan jld. 13, hal. 251.
  19. Al-Dzari'ah ila Tashanif al-Syiah, jld. 13, hal. 250; jld. 18, Fehrest Khathi Kitab Khaneh Danesykadah Ilahiyat Tehran, jld. 10, hal. 794; Fehrest Naskh Khathi Kitab Khaneh Ayatullah Mar'asyi, jld. 24, hal. 267.
  20. Al-Dzari'ah ila Tashanif al-Syiah, jld. 18, hal. 346 dan Fehrest Naskh Khathi Kitab Khaneh Masjid A'dzam, hal. 340.
  21. Hauzah Net


Daftar Pustaka

  • Kaf'ami, Ibrahim bin Ali Amili, Al-Balad al-Amin wa al-Dar' al-Hushain, Beirut, Muasasah al-A'lami lil Mathbu'at, 1418 H.
  • Kaf'ami, Ibarhim bin Ali Amili, Al-Misbah fi al-Ad'iyyah wa Shalawat wa al-Ziyarat, Qum, Dar al-Radhi, 1405 H.
  • Ibnu Thawus, Ali bin Thawus, Jamal al-Usbu' bikamal al-Masyru', Beirut, Dar al-Radhi, 1330 H.
  • Thusi, Muhammad bin Hasan, Misbah al-Mutahajid dan Salah al-Muta'abad, Muasasah Fiqh Syiah, Beirut, 1411 H.
  • Majlisi, Muhammad Baqir, Bihar al-Anwar, dar Ihya al-Tsurats, 1403 H.
  • Shadr Sayid Jawadi, Ahmad, Dairah Maarif Tasyayu', Tehran, jld. 7, Nasyar Syahid Sa'id Muhibbi, 1380 H.
  • Qumi, Abas, Mafatih al-Jinan, Tehran, Markaz Nasyar Farhanggi Raja, 1369 S.