Prioritas: a, Kualitas: b

Khajah Nashiruddin al-Thusi

Dari WikiShia
Lompat ke: navigasi, cari
Khajah Nashiruddin al-Thusihttp://en.wikishia.net
خواجه نصیرالدین طوسی.jpg
Muhammad bin Muhammad bin Hasan Thusi
Informasi Pribadi
Nama Lengkap Muhammad bin Muhammad bin Hasan Thusi
Terkenal dengan Khajah Nashiruddin Thusi
Lakab Ustad al-Basyar• Aqlu Hadi Asyar dll
Lahir 11 Jumadil Awal 597 H/1201
Tempat lahir Daerah Thus, Iran
Tempat tinggal Nisyabur• Benteng-benteng Ismailiyan
Wafat/Syahadah 18 Dzulhijjah 672 H/1273
Tempat dimakamkan Kazhimain, Irak
Informasi ilmiah
Murid-murid Allamah Hilli• Quthubuddin Syirazi• Ibnu Maitsam al-Bahrani
Karya-karya Asas al-IqtibasTajrid al-I'tiqadSyarh al-IsyaratAkhlaq-i NashiriAwshaf al-Asyraf.
Kegiatan Sosial dan Politik

Muhammad bin Muhamad bin Hasan Thusi terkenal dengan nama Khajah Nashiruddin Thusi (597-672 H/ 1201-1273) (bahasa Arab: الخواجة نصير الدين الطوسي) adalah seorang filosof dan teolog pada abad ke-7 H. Terkait dengan mazhab yang ia anut, terdapat banyak perbedaan pendapat, meskipun banyak bukti yang menyatakan bahwa ia bermadzab Syiah Dua Belas Imam. Khajah Nashiruddin Thusi adalah penulis buku-buku dan risalah-risalah dalam bidang Akhlak, Mantiq (ilmu logika), Filsafat, Teologi, Matematika, dan perbintangan. Akhlak Nasiri, Aushaf al-Asyraf, Syarah al-Isyarat, Tajrid al-I'tiqad, Jami al-Hisab, kitab terkenal Zaij Ilkhani, Tadzkirah fi Ilm Ilahiyah yang merupakan karyanya dalam bidang ilmu perbintangan termasuk dari karya-karya terpentingnya. Ia juga membangun Observatorium Muragheh dan juga Perpustakaan Muragheh dengan koleksi buku lebih dari 400 ribu jilid kitab.

Kelahiran dan Masa Anak-anak

Khajah Nashiruddin Thusi lahir pada tanggal 11 Jumadil Awal tahun 597 H/1201 di Thus dan dibesarkan di sana. Oleh karena itu, ia dikenal dengan nama "Thusi". Ia berasal dari daerah Jarud dimana pada zaman sekarang ini dikenal dengan nama Jahrud [1] di kota Wisyarah, Qom. [2]

Khajah Nashir pada masa kecil telah belajar Alquran, Shorof (ilmu perubahan kata dalam bahasa Arab), Nahwu dan Adab-adab. Guru-guru pertamanya adalah kakeknya sendiri, Muhammad bin Hasan dalam bidang Fikih dan Hadis, pamannya Nuruddin Ali bin Muhammad Syi'i dalam bidang Mantiq dan Hikmah. [3] Kemudian, dengan bimbingan sang Ayah, ia dibawa ke hadapan Kamaluddin Muhammad untuk belajar Matematika. Ayahandanya sendiri mengajarinya pelajaran-pelajaran yang berkaitan dengan Ulumu al-Hadis, riwayat dan Fikih. Pada periode itu juga, ketika ia berada pada permulaan usia mudanya, ia belajar cabang-cabang Matematika seperti Aritmatika, Geometris dan Aljabar secara lengkap.

Setelah ayahnya wafat, sesuai dengan wasiat ayahandanya, ia pindah ke tempat dimana terdapat guru yang mumpuni. Oleh karena itu, ia pergi ke Nisyabur karena Nisyabur merupakan tempat berkumpulnya ulama dan peneliti. Ia mengikuti pelajaran Sirajuddin Qamari, Quthbuddin Sarakhsyi Damad, Abu Sa'adat Isfahani dan lainnya. Ia juga bertemu dengan Fariduddin Athar di sana. [4]

Invasi Pertama Tentara Mongol

Pada zaman Khajah Nashir berada di Nisyabur, tentara Mongol mulai mengadakan penyerangan yang pertama kali dengan dikomandani oleh Jenghis Khan dan menimbulkan pertumpahan darah yang sangat banyak. Sultan Muhammad Khawariz Syah kalah di hadapan mereka, tidak ada satu pertahanannya pun yang dapat membendung serangan Mongol. Sejumlah kota satu per satu jatuh dan orang-orang melarikan diri dari kota-kota itu menuju benteng-benteng yang lebih kuat. [5] Benteng yang mampu bertahan di hadapan serangan pasukan Mongol hanya benteng Ismailiyan. Meskipun kota-kota di Khurasan dan Naisyabur jatuh ke tangan pasukan Mongol, namun benteng ini mampu bertahan selama bertahun-tahun dari serangan pasukan Mongol. [6]

Pada zaman itu, Mukhtasyam Nashiruddin Abdurahim bin Abi Mansur diangkat menjadi komandan pasukan di Benteng Ismailiyan din Khurasan dan Kuhistan oleh pemimpin Ismailiyan, Alauddin Muhammad.

Pada periode itu, atas permintaan Nashiruddin salah satu kitab Abu Ali Miskawaih Razi diterjemahkan ke dalam bahasa Persia, kemudian ditambahkan pembahasan-pembahasan tertentu dan diberi nama Nashiruddin, Akhlak Nashiri. Setelah beberapa lama, akhirnya tersusun sebuah kitab dalam ilmu Haiat dengan nama al-Risalah al-Mu'iniyah sebagai karya dari Mu'inuddin bin Nashiruddin.

Kabar tentang hadirnya Khajah Nashir di hadapan Nashiruddin terdengar pemimpin Ismailiyan, Alauddin Muhammad dan karena mendengar bahwa ia adalah seorang yang sangat berilmu, maka ia memanggil Nashiruddin ke hadapannya. Khajah menerima undangan ini dan bersama dengan Nashiruddin pergi ke benteng Maimun (istana tempat tinggak Raja Ruknuddin). Pemimpin Ismailiyan menyambut Nashiruddin dengan sangat hangat. Setelah beberapa lama, pemimpin Ismailiyan terbunuh di tangan para pengawalnya sendiri,lalu putranya yang bernama Ruknuddin Khur Syah menggantikan kedudukannya. Khajah Thusi tinggal di Benteng al-Maut hingga raja Ruknuddin menyerah kepada Mongol pada penyerangannya yang kedua. [7]

Sebagian sejarahwan meyakini bahwa kehadiran Khajah Nashir dan tinggalnya ia di benteng Ismailiyan bukan merupakan pilihannya namun karena ia terpaksa untuk melakukan itu. Sebagian orang seperti Aq Sarai di dalam Masamarah al-Akhtar percaya bahwa Nashiruddin Thusi memiliki kewenangan mutlak atas Ismailiyan dan memiliki kedudukan hingga ia mendapatkan julukan sebagai Ustad Kainat (Pakar Astronomi). Oleh karena itu, ia menolak kisah tentang adanya pemaksaan dan pemenjaraan Khajah Nashir dibenteng Ismailiyan. Orang-orang yang mengklaim bahwa Khajah Nashir terpaksa berada di istana Ismailiyan dan berada dibenteng itu untuk dipenjara, mendasarkan kata-katanya yang ditulis oleh Khajah Nashir dalam buku Syarah Isyarat yang menceriterakan tentang kelemahan dalam hidupnya. [8]

Invasi Kedua Mongol

Invasi kedua Mongol di bawah komandan Hulagu lebih berat dari pada serangan pertama dan benteng-benteng Ismailiyan yang sebelumnya mampu bertahan dihadapan Jenghis Khan, tidak dapat bertahan dalam menangkis serangan Hulagu. Raja Ruknuddin memandang bahwa tidak ada manfaatnya bertahan melawan Hulagu dan setelah bermusyarwarah dengan pembesar pemerintahan, akhirnya Ruknuddin menyerah. Hulagu membunuh semua orang-orang yang menyertainya kecuali Khajah Nashiruddin Thusi, dua dokter yang lain, dan Ruknuddin sendiri. Hulagu tidak membunuh Khajah Nashir karena mereka tahu kepintaran Khajah. [9]

Khajah Thusi tanpa memiliki kekuatan untuk memilih, ia bersama dengan Hulagu. Oleh karena itu, semenjak pertama kali berpikir bahwa ia akan memanfaatkan kedudukan itu sehingga dari kedudukannya ini, ia akan memanfaatkan semaksimal mungkin untuk melestarikan warisan-warisan Islam. Oleh karena itu, ia mengambil langkah cepat dan menanamkan ajaran-ajaran agama Islam bagi pasukan Mongol. Pada akhirnya, mayoritas pasukan Mongol masuk Islam dan para penguasa pengganti Jenghis Khan.

Tampaknya, bagi Khajah Nashiruddin memberi keselamatan bagi kehidupan ilmuwan dan juga menjaga perpustakaan adalah hal pertama yang sangat penting karena tidak ada kekuatan untuk mempertahankan diri baik dari usaha pemerintah maupun masyarakat. Untuk itulah, Khajah Nashir membangun tempat observatorium dimana para ilmuwan berkumpul di situ. Dengan langkah ini, para ilmuwan terbebas dari pembunuhan dan sibuk untuk mengumpulkan kitab-kitab. [10]


Ilustrasi Observatorioum dan Perpustakaan Muraghe

Peninggalan Khajah Nashir

Observatorium Maraghi

Khajah Nashir mengusulkan kepada Hulagu untuk membangun Observatoriom. Banyak dari ilmuwan menyatakan kesediaannya untuk bekerja sama dengannya. Ia mulai membangun observatorium pada tahun 657 H/1259. [11] Hingga akhir hayatnya ia sibuk dengan aktivitas itu. Horoskop (buku tentang ilmu perbintangan) yang berhasil di teliti oleh observatorium ini disebut dengan Observasi Ilikhani. Horoskop ini dicetak dengan nama percetakan ini juga dan meliputi jadwal matematika baru yang tidak diketahui sebelumnya. [12]

Perpustakaan Muraghe

Tindakan besar Khajah lain yang dilakukan di tempat Observatorium Muraghe adalah membangun perpustakaan besar. Atas perintah Hulagu kitab-kitab berharga dan bermanfaat dirampok dari Baghdad, Damaskus, Mosel, dan Khurasan dan dikoleksi dalam perpustakaan tersebut.

Khajah sendiri mengirim orang-orang di sekitar kota untuk membeli kitab-kitab ilmiah setiap kali ada kitab-kitab yang penting dan berharga. Ia pun membeli kitab-kitab yang penting dan berharga setiap kali pergi ke suatu tempat. Menurut keyakinan sebagian ahli sejarah, terdapat 400 ribu buku terkoleksi di Perpustakaan Maraghi. [13]

Wakil Hulagu masuk Islam

Setelah Hulagu, anaknya, Abaga Khan dan setelahnya, anaknya yang lain Tekudar menempati tahta kerajaan. Pada periode ini, meskipun Khajah Nashir tidak lagi hidup, namun karena upaya yang dilakukannya selama hidupnya membuat Tekudar masuk Islam. Tekudar mengubah namanya dengan Ahmad Tekudar. Dengan masuk Islamnya sang raja, maka pemerintahannyapun berubah menjadi pemerintahan Islam. [14]

Wafat

Pada musim dingin tahun 672 H/1273, Nashiruddin bersama dengan Agha Khan pergi ke Baghdad. Agha Khan kembali ke ibu kota setelah selesai musim dingin. Namun Khajah Nashir tetap di sana dengan maksud untuk menyelesaikan tugasnya hingga ia meninggal pada tanggal 18 Dzul Hijjah tahun itu juga. Berdasarkan surat wasiat yang ditulisnya ia dimakamkan di dekat haram Kazhimain. [15]

Murid-murid

Diantara murid-murid ternama Khajah:

  • Allamah Hilli (W. 726 H/1326) menulis syarah atas kitab-kitab tulisan Khajah
  • Ibnu Maitsam Bahrani penulis Syarah Nahjul Balaghah. Ia adalah seorang hakim, Ahli Matematika, Mutakalim dan Faqih. Ia murid Khajah dalam bidang hikmah. Dalam hikmah, Ibnu Maitsam Bahrani berguru kepada Khajah dan Khajah Nashir berguru kepadanya dalam bidang fikih.
  • Quthubuddin Syirazi (W. 710 H/1310) ia pada usia 14 tahun menggantikan ayahnya di rumah sakit dan bekerja sebagai dokter. Ia belajar Ilmu Sains dan Isyarat Abu Ali dari Khajah.
  • Kamaluddin Abdul Razak Syaibani Baghdadi (W. 642-723 H/1244-1323) bermadzhab Hanbali dan terkenal dengan nama Ibnu Fuwatha. Ia termasuk penulis Sejarah pada abad ke-7 dan memiliki karya Mu'jam al-Adab, al-Khawadits al-Jamiah dan Talkhish Mu'jam al-Qab.
  • Sayid Ruknuddin Ester Abadi (W. 715 H/1315) yang menulis syarah atas kitab-kitab Khajah Nashir.

Madzhab

Terkait dengan madzhab Khajah Nashir, terdapat berbagai pendapat. Bukti-bukti sejarah membuktikan bahwa ia bermadzhab Syiah Itsna Asyara‌. Ia pada kebanyakan kitab-kitab kalamnya seperti Tajrid al-I'tiqad mengisyaratkan tentang keharusan Ishmat bagi 12 Imam. Demikian juga ia menulis risalah khusus dalam tema ini diantaranya Risalah al-Firqah, Risalah fi Khasr al-Haq Bimaqalah al-Imamiyyah, Itsna Asyariyyah dan Risalah fi al-Imamah. [16]

Karya-karya

Khajah Nashir menulis kitab lebih dari 180 kitab dan risalah ilmiah dalam berbagai tema. Karya-karya terpentingnya antara lain adalah: Asas al-Iqtibas, Tajrid al-I'tiqad, Syarah Isyarat, Akhlak Nashiri, Akhlak Mukhtasyami dan Aghaz wa Anjam.

Catatan Kaki

  1. Salah satu kota di Qom yang memiliki 37 desa dan persawahan yang dibangun oleh Baib bin Judarz (Gudarz). Setelah beberapa lama, kota itu disebut dengan Kahrud dan pada masa kemudian disebut dengan nama Jahrud. (Tarikh Qum, hlm. 69, 58; Lughat Nameh Dekhuda.
  2. Syaikh Abdullah Ni'mah, Falasifah al-Syiah Hayātuhum wa Arauhum, hlm. 535.
  3. Al-Amin, al-Ismailiyun wa al-Mongol wa Nashiruddin al-Thusi, hal 16-20.
  4. Amin, Sayid Muhsin, A'yān al-Syiah, jld. 9, hlm. 415.
  5. Amin, Sayid Muhsin, A'yān al-Syiah, jld. 9, hlm. 415.
  6. Amin, Sayid Muhsin, A'yān al-Syiah, jld. 9, hlm. 415.
  7. Amin, Sayid Muhsin, A'yān al-Syiah, jld. 9, hlm. 415.
  8. Amin, Sayid Muhsin, A'yān al-Syiah, jld. 9, hlm. 415-416.
  9. Amin, Sayid Muhsin, A'yān al-Syiah, jld. 9, hlm. 416.
  10. Amin, Sayid Muhsin, A'yān al-Syiah, jld. 9, hlm. 416-417.
  11. Ibnu Katsir, al-Bidayah wa al-Nihayah, jld. 17, hlm. 387.
  12. Amin, Sayid Muhsin, A'yān al-Syiah, jld. 9, hlm. 417.
  13. Kati, Ibnu Syakir, Fawāt al-Wafayāt, Majalah al-Irfan, Tahun 47, No. 4, hlm. 330, Zaidan, Jarji, Tārikh al-Tamadun al-Islāmi', jld. 3, hlm. 214.
  14. Amin, Sayid Muhsin, A'yān al-Syiah, jld. 9, hlm. 417-418.
  15. Syaikh Abdullah Ni'mah, Falasifah al-Syiah Hayātuhum wa Arauhum, hlm. 531; Amin, Sayid Muhsin, Amin, A'yān al-Syiah, jld. 9, hlm. 418, namun Ibnu Katsir dalam Bidāyah wa al-Nihāyah menulis bahwa hari wafatnya Khajah Nashir pada 12 Dzulhijjah (Bidāyah wa al-Nihāyah, jld. 17, hlm. 514).
  16. Ni'mah, Syaikh Abdullah, Falāsifah al-Syiah, hlm. 474-501, cet. Beirut.

Daftar Pustaka

  • Ibnu Katsir. al-Bidāyah wa al-Nihāyah. Riset: Abdullah bin Abdul Muhsin al-Turki. Mesir: Hijr Lil Thaba'ah wa al-Tuzi' al-A'lan, 1997.
  • Amin Sayid Muhsin. A'yān al-Syi'ah. Riset: Hasan al-Amin. Beirut: Dar al-Ta'aruf, 1986.
  • Al-Amin, Hasan. Al-Ismāiliyun wa al-Mongol wa Nashirudin al-Thusi. Qum: Muasasah Dairah Ma'arif al-Fiqh al-Islami, 1426 H/2005.
  • Katbi, Muhammad bin syakir. Fawāt al-Wafayāt. Riset: Ihsan Abbas. Beirut: 1974.
  • Zaidan, jurji. Tarikh al-Tamaddun al-Islami. Mesir: 1914.
  • Ni'mat, Abdullah, Falāsifah al-Syi'ah Hayātahum wa Arauhum. Beirut: Daral-Fikr al-Lubnanai, 1987.