tanpa prioritas, kualitas: c

Hasad

Dari WikiShia
Lompat ke: navigasi, cari

Akhlak
مکارم اخلاق.jpg


Ayat-ayat Akhlak
Ayat-ayat al-IfikAyat UkhuwahAyat Istirja'Ayat Ith'amAyat Naba'Ayat Najwa


Hadis-hadis Akhlak
Hadis ''Qurb Nawafil''Hadis Makarim AkhlakHadis MikrajHadis ''junud aql'' dan ''jahl''


Keutamaan-keutamaan Akhlak
Rendah HatiKepuasanDermawanMenahan AmarahIkhlasLembutZuhud


Keburukan-keburukan Moral
CongkakTamakHasudDustaGibahGunjingkikirMendurhakai orang tuaHadis ''Nafs''Besar DiriMengupingMemutus hubungan silaturahmiPenyebaran Kekejian


Istilah-istilah Akhlak
Jihad NafsNafs LawamahNafsu AmarahJiwa yang tenangPerhitunganMuraqabahMusyaratahDosaPelajaran AkhlakRiadat


Ulama Akhlak
Mulla Mahdi NaraqiMulla Ahmad NaraqiSayid Ali QadhiSayid Ridha BahauddiniDastgheibMuhammad Taqi Bahjat


Sumber Referensi Akhlak

Al-Qur'anNahjul BalaghahMishbah al-Syari'ahMakarim al-AkhlaqAl-Mahajjah al-Baidha' Majmu'atu WaramJami' al-Sa'adatMi'raj al-Sa'adahAl-Muraqabat

Hasad atau hasud (bahasa Arab: الحسد او الحسود) berarti keinginan untuk menghilangkan nikmat-nikmat dan hal-hal yang dimiliki orang lain. Kata hasad digunakan sebanyak empat kali dalam Alquran. Dalam buku-buku hadis dan dalam beberapa hadis dimuat penjelasan tentang ketercelaannya hasad, dorongan-dorongannya dan tanda-tanda serta faktor dan pengaruhnya. Hasad sudah dikaji dan dianalisa oleh para pakar ahli dan ulama dan berbagai alasan dan dalil untuk hal ini telah disebutkan diantaranya ketidakrelaan pada ketentuan Tuhan, keburukan batin dan adanya kesombongan. Untuk penyembuhan penyakit hasad, ulama akhlak telah memberikan beberapa solusi untuk hal ini diantaranya mengkaji dan menganalisa tentang kecederaan hasad, penguatan akal dan penguatan Iman serta memperhatikan akan hikmah-hikmah Ilahi. Dalam fikih hasad dianggap sebagai salah satu dosa besar. Namun, selama itu tidak diperaktikkan pada perbuatan dan tingkah laku maka sesuai dengan perintah hadis hal itu tidak perlu diungkap dan dianggap.

Pengertian Hasad

hasad adalah mendambakan hilangnya nikmat-nikmat dan kepemilikian dari orang lain dan hanya menghendaki nikmat-nikmat tersebut bagi dirinya sendiri. [1] Adanya karakter semacam ini dalam kepribadian seseorang terkadang berbarengan dengan upaya untuk menghancurkan kepemilikan orang lain. [2] Hasud atau kedengkian pada tingkat tertingginya dapat menyebabkan seseorang menderita karena kebahagiaan orang lain.[3] Sebagian ahli bahasa menyebut kata ini berakar dari حسدل (hasdal) bermakna kutu, sebagaimana kutu dapat melukai kulit badan seseorang serta mengisap darahnya, hasad pun melakukan hal serupa pada ruh dan jiwa orang yang hasud.[4]

Kata hasad dan kosa katanya digunakan dalam empat ayat dari Alquran, [Note 1] Sebagian ayat-ayat juga dengan tanpa menggunakan kata hasad dan kosa katanya, telah menyampaikan pengertian dan pemahaman tentang hasad, [Note 2] Dikatakan bahwa kata Baghy (بغی) dalam sebagian penerapannya dalam Alqran, memiliki bentuk makna hasad [5] dan menurut Suyuti [6] Baghy (بغی) dalam dialek Tamimi bermakna hasad. Fakhrur Razi [7] menyebutkan sebagian dari penerapan-penerapan Alquran yang di dalamnya telah dibicarakan tentang hasad.

kata Hasad banyak dimuat dalam banyak hadis-hadis Syiah dan Ahlusunah yang dinukil dalam mencela hasad serta penjelasan tentang motivasi dan tanda-tandanya. Dalam sebuah hadis terkenal, efek sikap tidak terpuji ini dalam merusak kebaikan-kebaikan seseorang diserupakan dengan efek api terhadap kayu bakar. [8] menurut hadis Nabi hasad merupakan di antara perilaku-perilaku tidak terpuji di mana tak ada seorang pun yang aman darinya. [9] dan dalam suatu hadis dari Imam Shadiq as [10] di katakan hasad adalah salah satu dari tiga perkara di mana tak ada seorang pun Nabi serta orang-orang yang lebih rendah dari itu yang aman darinya, tetapi mukmin tidak akan pernah berbuat (berperilaku) akibat hasad dan kedengkian (hasad) tidak terlibat dalam amal perbuatannya. Dalam suatu hadis lain, hasad merupakan dosa pertama yang dilakukan oleh Iblis di langit dan oleh Qabil di bumi. [11]

Perbedaan Ghibthah (Cemburu) dengan Hasad (Dengki)

Konsep ghibthah (Munafasah) berhubungan dengan hasad.[12] Perbedaan mereka ada pada hal ini bahwa seseorang dalam ghibtah tidak mendambakan hilangnya nikmat orang lain, melainkan hanya ingin mendapatkan pula nikmat tersebut. [13] Ghibtah, berkebalikan hasad, merupakan suatu sifat terpuji, [14] khususnya dalam suatu riwayat disebutkan secara jelas bahwa ghibtah adalah di antara sifat-sifat mukmin dan hasad adalah ciri-ciri orang munafik. [15]

Kaitan Mata Jahat dan Hasad

Prihal mata jahat dengan hasad memiliki keterkaitan yang cukup erat. Dalam sebagian riwayat, hubungan ini telah diisyaratkan [16] dan para Mufassir menyebut ayat 5 surah Al-Falaq yang berbicara tentang kedengkian orang-orang hasud, adalah berhubungan dengan hal ini.[17]

Hasad dalam Pandangan Para Ahli

Para cendekiawan muslim telah banyak menyinggung tentang hasad dan telah memberikan poin-poin penting tentangnya, akar-akarnya dan keistimewaan-keistimewaanya yang sebagai kelanjutannya adalah sebagai berikut:

Ibnu Arabi: Ia meyakini bahwa hasad sebagai karakter watak alami dan esensial yang tidak mungkin dihilangkan. [18]
Imam Gazali: Ia menganggap bahwa hasad pada dasarnya berakar dalam qalbu dan meyakini bahwa jika hasad dimunculkan dalam lisan dan perbuatan, maka saat itulah seseorang telah melakukan dosa ( مظلمه )dan dia harus meminta kehalalan ( یجب الاستحلال منها ), namun jika hasad masih berada dan menetap dalam qalbu, dalam kondisi ini manusia hanya melakukan suatu dosa antara dia dengan Tuhannya. [19]
Faidh Kasyani: Dengan memisahkan dua konsep hasad dan ghibthah (munafasah) pengertian hasad ketidaksenangan atas nikmat yang ada pada orang lain dan akan merasa senang jika kenikmatan itu hilang dan meyakini bahwa jika seseorang tanpa ada ketidaksenangan atas kenikmatan yang ada pada orang lain, sebagaimana itu diinginkan untuk dirinya sendiri maka itu dinamakan ghibthah dan munafasah. [20]
Mulla Ahmad Naraqi: Dia menganggap bahwa kedengkian sebagai subjek intra tematik dan meyakini bahwa setiap tema hasad akan diarahkan pada temanya sendiri dan tidak pada tema lainnya, karena tujuan dari pemilik satu tema adalah satu hal dan setiap masing-masing darinya merusak satu tema yang sama. Jadi seorang alim dia akan dengki dan cemburu dengan alim lainnya bukan pada pesalik atau penyembah dan pengusaha akan dengki dan cemburu dengan pengusaha juga, bukan kepada alim, kecuali ada sebab lain yang menyebabkan adanya hubungan dengannya. Naraqi meyakini bahwa kedengkian adalah semacam pesimisme dan prasangka buruk terhadap alam semesta dan alam penciptaan. Orang yang dengki, dia tidak tahu bahwa ada banyak berkah dan kenikmatan di bumi bagi semua orang. Dalam pandangannya, seseorang yang melakukan protes seperti ini tidak tahu bahwa dia sedang memprotes sistem penguasa alam semesta.[21]
Imam Khomaini: meyakini bahwa hasad atau iri hati adalah sebuah keadaan pikiran dan hewan, yang mana pemiliknya berharap kesempurnaan dan kenikmatan itu tercabut dari orang lain, baik kenikmatan itu dimilikinya sendiri atau tidak, baik kenikmatan itu untuk dirinya sendiri atau tidak. [22]

Dalil-dalil Hasad

Imam Khomaini dalam buku 40 hadis menyebutkan beberapa dalil di bawah ini sebagai penyebab munculnya rasa hasad:

  • Tidak rela dengan ketentuan Tuhan.
  • Keburukan dan kerusakan batin.
  • Merasa kosong dan terhina.
  • Adanya rasa congkak, bangga diri dan sombong.
  • Menampakkan ketakjuban akan kepemilikan orang lain.
  • Takut kehilangan apa yang dimiliki.
  • Cinta kedudukan dan kepemimpinan.
  • Adanya semangat perselisihan.[23]

Tanda-tanda Hasad

Untuk mengetahui Hasad dalam diri manusia, berikut ini tanda-tanda penjelasannya:

  • Tidak suka akan sampainya kenikmatan pada orang lain, tanpa menunjukkan interaksi.
  • Ghibah dan mencari kesalahan di balik orang yang dihasudi.
  • Permusuhan dan penggagalan.
  • Tidak baik atau memutus hubungan dengan orang-orang dan menyembunyikan sifat-sifat yang menonjol dari orang lain.
  • Mengelu-elu dan memberi sanjungan di hadapan orang yang dihasudi.[24]

Pengaruh dan Efek Hasad

Sesuai dengan ayat-ayat dan riwayat-riwayat, sebagian dari Konsekuensi hasad adalah sebagai berikut:

  • Jiwanya tidak tenang.[25]
  • Penyakit raga.[26]
  • Senantiasa berhasrat.[27]
  • Kehilangan teman.[28]
  • Menyakiti diri sendiri.[29]
  • Menghilangkan keimanan.[30]
  • Memperbanyak dosa.[31]
  • Kesengsaraan abadi. [32]
  • Merusak amal perbuatan.[33]

Cara Pengobatan Hasad

Ulama akhlak, menyebutkan dua cara praktis dan teoritis guna mengobati penyakit hasad. [34] yang mana sebagaian dari cara-cara itu adalah sebagai berikut:

  • Memikirkan tentang pencederaan-pencederaan yang dilakukan hasad terhadap ruh dan jiwa.
  • Memikirkan tentang mara bahaya hasad secara moril dan agama.
  • Memperkuat iman dan memperhatikan pada hikmah Allah.
  • Mengenang kenikmatan-kenikmatan yang telah diberikan kepadanya.
  • Mengenang orang-orang yang memiliki banyak kesulitan secara lahir.
  • Memperkuat kekuatan akal.
  • Memperkuat tindakan-tindakan yang bertentangan dengan hasad.[35]
  • Mengadakan kontak spiritual dengan Tuhan dan memperhatikan dengan cara tawasul dan tawakal.[36]

Bahayanya Hasad bagi Orang-orang Alim

Dalam riwayat-riwayat Syiah, bahaya kedengkian dan hasad bagi ulama Islam agama telah disebutkan lebih dari yang lain: dimuat dalam sebuah hadis yang dinukil dari Nabi, terdapat enam kelompok dikarenakan enam sifat sebelum dihisab mereka masuk ke dalam api neraka. Mereka berkata, "Ya Nabi Allah!" Siapa mereka? Nabi berkata: Mereka adalah para penguasa kelaliman mereka, orang-orang Arab demi kefanatikan mereka (yang tidak pas), para pemimpin desa karena kesombongan mereka, para pedagang karena pengkhianatan (kepada para penduduk) dan orang-orang desa karena kejahilan serta bagi para ilmuwan karena kedengkian mereka. [37]

Hukum Fikih Hasad

Sesuai dengan apa yang dimuat dalam buku Jawahir, kedengkian, jika terjadi dalam ucapan