Samarra

Dari Wiki Shia
Lompat ke: navigasi, cari

Samarra (Bahasa Arab: سامراء) adalah salah satu dari empat kota ziarah di Irak setelah Najaf, Karbala dan Kazhimain. Samarra juga termasuk salah satu kota penting dan menjadi tujuan ziarah para pecinta Ahlulbait dari penjuru dunia. Kota ini merupakan ibu kota provinsi Salahuddin yang terletak diantara Tikrit dan Baghdad. Pada tahun 221 H, Samarra menjadi ibu kota pusat Kekhalifaan Mu'tasham Abbasi. Disebabkan keberadaan dua makam suci Imam Ali al-Naqi As dan Imam Hasan Askari As dua tokoh agung yang diyakini Syiah sebagai Imam Maksum di kota tersebut, umat Islam Syiah sering menggelari kota Samarra dengan Askariyain. Menurut keyakinan Muslim Syiah, Imam Mahdi Afs juga terlahir di kota ini.

Sebab Dinamakan Samarra

Yaqut Hamawi menyebutkan kota Samarra dibangun oleh Sam bin Nuh, yang saat itu disebut dengan nama Sam Rah, yang artinya jalan yang dilewati Sam putranya Nabi Nuh As. [1]Sementara oleh Ibnu Bathuthah, nama Samarra berarti kota yang dibangun untuk Sam. [2] Sementara pendapat lain menyebutkan nama sebelumnya adalah Syam Rah, yang artinya jalur Irak menuju Syam, namun disebut Sumara oleh orang-orang Romawi kuno yang kemudian berubah menjadi Samarra. [3]

Menurut catatan sejarah, Samarra pernah berada dibawah kekuasaan Dinasti Sasani (Kerajaan Iran) yang mewajibkan penduduk Samarra untuk menyetor pajak kepada raja Iran. Faktor ini pula yang menurut sebagain Sejarahwan menjadi penyebab nama kota Samarra, yaitu berasal dari kata Sa'marah yang artinya tempat berlangsungnya transaksi keuangan (pembayaran pajak). [4]

Sebagian lainnya berpendapat, Samarra sudah ada di zaman sebelum periode Islam dan dibangun pada masa Dinasti Sasania. [5]

Nama lain kota Samarra diantaranya Sāmarrāh, Sāmarrah, Sarā, Surra man Ra'a, Sururu man Rāa, Askar dan Tirhan. [6]

Letak Geografis

Kota Samarra terletak di arah timur sungai Dajlah dan dibagian utara dari kota Baghdad. Kota ini adalah ibu kota Provinsi Salahuddin yang berjarak sekitar 124 Km dari kota Baghdad. Samarra berbatasan dengan Kurkuk dibagian timur, dibagian utara dengan Nainawa, dibagian barat dengan provinsi al-Anbar dan dibagian selatan berbatasan dengan Baghdad.

Sejarah Singkat

Pada tahun 221 di masa kekuasaan Mu'tasham Abbasi putera Harun Abbasi, ibu kota Kekhalifaan dipindahkan dari Baghdad ke Samarra dan berlangsung sampai tahun 276 H. Alasan dipindahkannya ibu kota adalah keberadaan pasukan militer Turuki dalam jumlah yang sangat besar yang diminta sendiri oleh Mu'tasham untuk menjaga keamanan kekuasaannya. Namun karena kota Baghdad sendiri tidak mampu menampung keseluruhan tentara Turki tersebut, dan agar masyarakat sendiri tidak terganggu, Mu'tasham memutuskan untuk memindahkan ibu kota pemerintahan ke Samarra. Dengan menjadi ibu kota, Samarra mengalami pembangunan yang pesat seperti pembangunan istana-istana, taman-taman, pasar-pasar, masjid-masjid dan bangunan-bangunan mewah lainnya. Hal tersebut berlangsung sampai pada kekuasaan Mu'tamad Abbasi yang berkuasa dari tahun 256 sampai 279 H. Pada tahun 276 H, Mu'tamad Abbasi memindahkan ibu kota pemerintahan kembali ke Baghdad. [7]

Kehadiran Dua Imam Syiah

Mutawakkil pada tahun 233 H memutuskan untuk memindahkan Imam Hadi As dari Madinah ke Samarra. Alasannya, kekhawatiran Mutawakkil akan kehadiran Imam Hadi As di Madinah yang menurut laporan sangat dicintai dan ditaati oleh penduduk Madinah. [8]

Mutawakkil memeritahkan agar Imam Hadi As meninggalkan Madinah dan menetap di Baghdad untuk kemudian dipindahkan ke Samarra. Imam Hadi As menetap di Samarra selama 20 tahun 9 bulan sampai menemukan kesyahidannya dibawah rezim Mu'taz dan dimakamkan di kota itu juga. [9]

Imam Hasan Askari As juga bersama ayahnya pada tahun 233 H ke Samarra dan menghabiskan usianya di kota tersebut. [10]

Imam Hasan Askari menderita sakit pada tanggal 1 Rabiul Awwal tahun 260 H dan pada hari kedelapan pad abulan yang sama dalam usia yang ke 28 tahun meninggal dunia, dan dimakamkan di rumah ayahnya. [11] Tabarsi (w. 548 H) menulis: Mayoritas sahabat kami (yaitu ulama Syiah) meyakini penyebab wafatnya Imam Askari karena diracun.” [12]

Hauzah Ilmiah Samarra

Pada bulan Sya'ban tahun 1290 H, Mirza Syirazi salah seorang ulama marja taklid Syiah hijrah ke Samarra dan mendirikan Hauzah Ilmiah di kota tersebut. Tidak sedikit ulama besar Syiah yang lahir dari didikan hauzah tersebut diantaranya Sayid Hasan Sadr, Sayid Muhsin Amin, Muhammad Jawad Balaghi dan Agha Buzurgh Tehrani. Fatwa pengharaman tembakau dikeluarkan Mirza Syirazi saat berada di kota Samarra.

Migrasinya Umat Islam Syiah dari Samarra

Pasca meninggalnya Mirza Syirazi pada tahun 1312 H, warga Syiah sedikit demi sedikit meninggalkan kota Samarra dan memilih menetap di kota-kota mayoritas Syiah lainnya khususnya di bagian selatan kota Irak seperti di Karbala maupun di kota suci Najaf. Dengan migrasinya penduduk Samarra yang Syiah, dengan sendirinya kota Samarra beralih menjadi sebuah kota yang dihuni mayoritas warga Sunni Irak. Dimasa kekuasaan rezim Saddam Husain, hampir bisa dikatakan tidak ada lagi warga Syiah yang menetap di Samarra.

Kekhalifaan Abbasiyah di Samarra

Lebih dari separuh abad kota Samarra menjadi ibu kota kekhalifaan Abbasiyah, diantara mereka yang menjadi khalifah selama kurun tersebut diantaranya:

  • Mu'tasham (217-227 H)
  • Watsiq (227-232 H)
  • Mutawakkil (232-247 H)
  • Muntashar (247-248 H)
  • Musta'in (248-252 H)
  • Muhtadi (255-256 H)
  • Mu'tamad (256-279 H)

Peninggalan Sejarah Samarra

  • Masjid Jami' Samarra atau lebih dikenal dengan sebutan Jami' al-Mutawakkil. Masjid tersebut salah satu masjid tertua di Irak yang dibangun pada masa kekuasaan Khalifah Mutawakkil pada periode kekhalifaan Abbasiyah.
  • Ruang suci bawah tanah, adalah ruang tempat tinggal dibawah tanah yang ditempati oleh Imam Hasan Askari As. Menurut kesaksian sejarah, Imam Mahdi Afs pernah terlihat beberapa kali di ruangan tersebut semasa ayahnya masih hidup termasuk selepas ayahnya wafat, karena itu ruangan bawah tanah tersebut diyakini suci oleh penduduk setempat.
  • Menara Malwiyah, terletak dibagian utara masjid Jami' Samarra. Meski telah lebih seribu tahun sejak dibangun, menara tersebut masih tetap berdiri kokoh, dan mampu terlihat meski dari jarak pandang yang jauh.
  • Mutawakkilah, sebuah kota kuno di Samarra yang dibangun oleh Mutawakkil dan hari ini bekas reruntuhannya dapat ditemukan dibagian utara kota Samarra.
  • Masjid Jami' Abi Dulaf, dibangun oleh Abu Dulaf Qasim bin Isa salah satu gubernur dari kekhalifaan Abbasiyah yang menganut mazhab Syiah.
  • Istana-istana Samarra yang dibangun oleh para Khalifah yang berkuasa di Samarra. Hari ini yang tersisa adalah sisa-sisa dinding dan tiang-tiangnya. [13]

Tempat-tempat Ziarah di Samarra

Makam Imam Hadi As dan Imam Hasan Askari As adalah tempat ziarah terpenting yang berada di kota Samarra.

  • Pengrusakan Haram Askariyin

Haram Imam Hadi As dan Imam Hasan Askari As telah dua kali mengalami pengrusakan oleh kelompok teroris. Yang pertama terjadi pada tanggal 21 Februari 2005, dan serangan nyang kedua terjadi 2 tahun setelahnya pada 12 Juni 2007. Pada kasus pengrusakan yang pertama, teroris meledakkan bom dengan daya ledak lebih dari 200 Kg TNT. Ledakan dasyhat tersebut menyebabkan kubah mengalami rusak berat dan merusak sebagian besar dinding Haram. Pada kasus pengrusakan kedua, dua menara dengan kubah kecil yang terbuat dari emas mengalami kerusakan berat. Pasca terjadi pengrusakan, kubah Haram kembali direnovasi dan mengalami perbaikan oleh para ahli.

  • Ruang Bawah Tanah

Ruang bawah tanah atau seriang disebut dengan gudang kegaiban, adalah rumah kediaman Imam Hasan Askari As yang berada di bawah tanah. Sampai sekarang ruang bawah tanah tersebut masih ada dan terletak dibagian utara barat Haram Askariyin di kota Samarra. Disebutkan ruang bawah tanah tersebut adalah selain sebagai kediaman juga dijadikan tempat ibadah oleh Imam Hadi As dan Imam Hasan Askari As. Menurut kesaksian, Imam Mahdi Afs sering tampak terlihat di tempat tersebut baik ketika ayahnya masih hidup maupun pasca kesyahidan ayahnya. Oleh penduduk setempat, tempat tersebut dinilai sebagai tempat yang muqaddas atau suci.

Makam Tokoh-tokoh di Samarra

  • Imam Hadi As, imam kesepuluh Syiah.
  • Imam Hasan Askari, imam kesebelas Syiah.
  • Narges Khatun, ibu Imam Mahdi Afs, makamnya terletak di dalam Haram Imamiyin Askariyin.
  • Hakimeh Khatun anak perempuan Imam Jawad As dan bibi Imam Hasan Askari As. Makamnya juga berada dalam Haram Askariyin.
  • Husain bin Ali al-Hadi, putra Imam Hadi As dan saudara Imam Hasan Askari As.
  • Samanah Maghribiyah atau lebih dikenal dengan sebutan Ummu al-Fadhl, ibu Imam Hadi As yang makamnya terletak disisi makam puteranya.
  • Susan, ibu Imam Hasan Askari As.
  • Ibrahim Asytar Nakha'I, putera dari Malik Asytar. Makamnya terletak di kawasan yang bernama Dujail.
  • Jumail bin Daraj, salah seorang ahli hadis Syiah dimakamkan di kawasan Dujail di desa Tharamiyah.
  • Abu Hasyim Ja'fari, salah seorang ahli hadis dan perawi Syiah, makamnya terletak didalam Haram Askariyin.
  • Ibnu Sukait Abu Yusuf Ya'qub bin Ishak Ahwazi.
  • Najasyi, ilmuan ahli rijal Syiah. Ia lahir tahun 372 H dan pada tahun 450 H wafat dikawasan yang bernama Muthir Abad terletak didesa Nawahi, Samarra. [14]
  • Agha Ridha Hamadani, salah seorang marja taklid pada abad ke 13 H. [15]
  • Zaid bin Musa bin Ja'far As lebih dikenal dengan nama Zaid al-Nar. [16][17]
  • Muhammad bin Ali al-Hadi lebih dikenal dengan sebutan Imam Zadeh Sayid Muhammad, makamnya terletak di kota Balad [18]sekitar 45 Km dari kota Samarra.
    tanpa link tanpa foto tanpa Kategori tanpa infobox tanpa navbox tanpa alih tanpa referensi

Catatan Kaki

  1. Mu'jam al-Buldān, jld. 3, hlm. 172-173.
  2. Al-Rihlah, jld. 1, hlm. 147.
  3. Al-Rihlah, jld. 1, hlm. 147.
  4. Mu'jam al-Buldān, jld. 3, hlm. 172-173.
  5. Mausu'ah al-'Atbāt al-Muqaddasah, jld. 9, hlm. 19.
  6. Mu'jam al-Buldān, jld. 3, hlm. 172-173.
  7. Matsar al-Kubra fi Tārikh Samarra, jld. 1, hlm. 31 dst; Mausuah al-'Atbāt, jld. 12, hlm. 80 dst.
  8. Ibnu Jauzi, Tadzkirah al-Khawāsh, jld. 2, hlm. 493.
  9. Al-Khatib al-Baghdadi, Tārikh Baghdad, jld. 12, hlm. 56, riset: Musthafa Abdul Qadir 'Atha, Beirut, Dar al-Kutub al-'Ilmiah, 1417 H.
  10. Ja'fariyan, Hayat Fikri Siyasi Imaman Syiah, hlm. 500.
  11. Syaikh Mufid, al-Arsyād, hlm. 510.
  12. Thabarsi, A'lām al-Wara bi A'lam al-Hadi, jld. 2, hlm. 131-132.
  13. Amkān Ziyarati wa Siyāhati Irak, hlm. 73-75, 'Itbat 'Aliyat Irak.
  14. Sahati Sardarwadi, Ghuzideh Simai Samarra Sinai Se Musa, hlm. 116.
  15. 'Itbat 'Aliyāt Irak.
  16. Ibnu Babwih, hlm. 494 H.
  17. Ibnu Hazm, hlm. 61.
  18. Ahsan Muqaddas, hlm. 312.


Daftar Pustaka

  • Ibnu Babawaih, 'Uyun Akhbār al-Ridha, Qom, 1384 S/1426 H.
  • Ibnu Hazm, Jumhrah Insāb al-'Arab, Beirut 1403 H/1983.
  • Ihsan Muqaddas, Rahnamai Amkān Ziyarati wa Siyahati dar Irak, Nasyr Masy'ar, hlm. 312.
  • Ja'fariyan, Rasul, Hayāt Fikri wa Siyāsi Imaman Syiah, Qom, Anshariyan, cet. 5, 1381 S.
  • Mausu'ah al-'Atbāt al-Muqaddasah.
  • Mu'jam al-Buldān.
  • Ar-Rihlāh, Ibnu Bathuthah.
  • Ma'tsar al-Kubra fi Tārikh Samarra.
  • Amakin Ziyārati Siyāhati Irak.
  • 'Atabāt 'Aliyāt Irak.
  • Shihati Sardrudi, Muhammad, Guzideh Simai Samarra Sinai Seh Musa, Masy'ar, Tehran, 1388 S.