Prioritas: b, Kualitas: c
tanpa link
tanpa Kategori
tanpa navbox
tanpa alih
tanpa referensi

Khataman Alquran

Dari WikiShia
Lompat ke: navigasi, cari

Khataman Alquran (bahasa Arab:ختم القرآن) artinya membaca Alquran dari awal hingga akhir. Dalam literatur Islam banyak keutamaan dijelaskan dari khataman Alquran, baik keutamaan spiritual maupun material. Salah satu tempat pengijabaan dan penerimaan doa adalah setelah khataman Alquran. Khataman Alquran terkadang dilakukan secara kelompok. Banyak doa-doa dianjurkan dibaca setelah melakukan perbuatan ini yang diterangkan dalam beberapa riwayat. Di antara doa yang terpenting dan paling komprehensip adalah doa ke-42 Shahifah Sajjadiyah.

Dalam berbagai riwayat dijelaskan bahwa balasan perbuatan diukur dengan pengkhataman Alquran dan ia dijadikan tolok ukur pemberian pahala terhadap perbuatan. Mengkhatamkan Alquran dapat dilakukan dengan beragam motivasi seperti untuk mendapatkan makrifat dan pengetahuan lebih banyak, akrab dengan Tuhan, menghadiahkan (pahalanya) kepada ruh orang-orang yang telah meninggal bahkan untuk menyelesaikan problem kehidupan, kesembuhan orang sakit dan lain sebagainya.

Leksikologi

Kata "Khatm" dalam bahasa berarti sampai ke finish segala sesuatu. [1]. Istilah khataman Alquran, selaras dengan konsep bahasanya, adalah membaca Alquran dari awal hingga akhir.[2] Di dalam Alquran tidak ada pembicaraan soal 'khataman', akan tetapi semuanya mengajak kepada pembacaan (qiraat) yang mudah: فَاقْرَءُوا مَا تَیسَّرَ مِنَ الْقُرْآنِ; Bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Alquran. [3]; bacalah Alquran semampunya. [4]

Masalah "khataman Alquran" sejak awal Islam sudah diketahui oleh muslimin. Nabi saw, Ahlulbait as dan sahabat telah menyampaikan tata cara, waktu dan pahala mengkhatamkan Alquran.[5]Secara lahirian, istilah "majelis khataman" yang diadakan untuk orang-orang yang sudah meninggal diambil dari "khataman Alquran", sebab sudah menjadi budaya dalam majelis semacan ini dikhatamkan Alquran sekali atau beberapa kali.[6]

Keutamaan

Dalam beberapa riwayat dijelaskan pahala-pahala dan berkah-berkah yang melimpah dari pengkhataman Alquran.[7] Sebagian dari keutamaan tersebut terbatas pada waktu-waktu tertentu seperti bulan Ramadan, atau tempat-tempat khusus seperti Mekah mukarramah, dan sebagian lagi berlaku untuk semua waktu dan tempat. [8]

Dalam sebuah hadis dari Nabi saw diterangkan bahwa barang siapa mengkhatamkan Alquran seakan kenabian menempati jiwanya, hanya saja tidak diwahyukan kepadanya.[Note 1][9]

Nabi saw juga bersabda: "Doa pengkhatam Alquran pasti diijabah". [Note 2][10] Demikian juga berdasarkan riwayat dari Imam Shadiq as, doa pengkhatam Alquran akan dikabulkan. [Note 3][11]

Dalam berbagai riwayat dijelaskan bahwa pahala mengkhatamakan Alquran dijadikan salah satu tolok ukur pahala dan balasan perbuatan-perbuatan yang lain. Sebagai contoh, pahala membaca satu ayat di bulan Ramadan[12] atau tiga kali membaca surah al-Ikhlas di bulan-bulan lain [13] atau salat khusus malam Senin[14]dipadankan dengan pahala khataman Alquran.

Adab-adab

Membaca Alquran memiliki adab-adab lahir (seperti bersuci dan berpenampilan rapi)[15] dan batin (seperti kehadiran hati dan perenungan)[16] dan juga hukum-hukum (seperti wudu untuk menyentuh tulisan Alquran).[17]

Khataman Alquran juga memiliki adab-adab khusus, di antaranya: dilakukan pada hari Jumat,[18]berpuasa pada hari mengkhatamkan Alquran,[19] dan setiap selesai mengkhatamkan, sekalipun tidak ada niat untuk mengkhatamkan lagi, hendaknya membaca surah al-Fatihah dan lima ayat pertama dari surah al-Baqarah dan menyambungkan khataman Alquran dengan pembukaannya (yakni mengulangi pembacaan lagi dari awal Alquran). [20]

Demikian juga diriwayatkan adab-adab untuk selang waktu pengkhataman Alquran, misalnya dilarang mengkhatamkan Alquran dalam kurun waktu kurang dari 3 hari dan dianjurkan mengkhatamkannya dalam selang waktu 3, 5 atau 7 hari. [21] Berdasarkan sebuah riwayat, mengkhatamkan Alquran dalam kondisi normal kurang dari 3 hari atau seminggu (sepekan) suatu hal yang tidak diterima. [22] sebab dalam sunah Islam lebih ditekankan memahami ayat daripada mengulangi dan memperbanyak jumlah bacaan [23] Dalam riwayat Nabi dinukilkan bahwa orang yang mengkhatamkan Alquran kurang dari tiga hari tidak akan memahami maksud ayat-ayat. [24] dan pembacaan semacam ini mengantarkan kepada pembacaan yang tergesa-gesa dan tanpa perenungan terhadap (makna) ayat-ayatnya. [25]Dalam hadis Imam Ridha as dimuat, meskipun aku mampu mengkhatamkan Alquran kurang dari tiga hari, namun tidak kulakukan supaya bacaanku tidak kosong dari perenungan. Pun demikian, pada bulan Ramadan dibolehkan mengkhatamkan Alquran sebanyak 30 hingga 40 kali.[26]

Dianjurkan bagi jemaah haji untuk mengkhatamkan Alquran selama tinggal di Mekah. [27] Dalam sebuah hadis diterangkan, orang yang mengkhatamkan Alquran di Mekah, maka hingga sebelum kematian akan melihat Rasulullah saw dan kedudukannya di surga. [28]

Sejumlah besar dari manusia menghadiahkan pahala bacaan atau khataman Alquran kepada Nabi saw, para Imam as, anak keturunan para Imam, para pembesar agama, para syahid dan keluarganya yang meninggal dunia. Dalam sebagian riwayat dijelaskan tentang balasan-balasan dari menghadiahkan pahala khataman Alquran kepada maksumin. [29]

Di berbagai negara terdapat aneka ragam adab mengkhatamkan Alquran. Dalam banyak tempat, diakhir khataman Alquran pertama yang dilakukan oleh anak muda, mereka diberi hadiah cincin atau hadiah lain.

Hukum makruh membaca dan khataman Alquran bagi wanita haid bermakna berkurangnya pahala. Tentu menyentuh ayat atau membaca satu ayat atau surah-surah yang memiliki ayat-ayat yang mewajibkan sujud ketika dibaca, tidak dibolehkan (haram).

Khataman Secara Kelompok

Khataman Alquran dapat dilakukan dengan dua cara: khataman personal dan khataman kelompok. Dalam majelis-majelis khataman kelompok biasanya keinginan dan motivasi membaca lebih besar. [30]Salah satu waktu khataman Alquran adalah bulan Ramadan, dimana pembacaan Alquran di dalamnya memiliki pahala yang banyak. Untuk mengkhatamkan satu kali atau lebih di bulan ini, ditunjukkan berbagai metode berdasarkan jumlah halaman Alquran. [31]

Majelis-majelis khataman Alquran di masa lampau lebih sering dilakukan di dalam rumah , dan di tahun-tahun akhir di sejumlah besar masjid dibacakan satu halaman Alquran dan terjemahannya selepas salat berjemaah, yang dengan bergulirnya waktu terwujudlah pengkhataman Alquran. Pada sebagian haram para Imam dan anak keturunan mereka juga diselenggarakan setiap hari acara khataman Alquran secara kelompok dan pahalanya dihadiahkan kepada ruh mereka. Model lain dari khataman adalah melalui koneksi pesan atau menjadi peserta dalam situs-situs internet. Model khataman-khataman semacam ini biasanya dilakukan untuk keselamatan Imam Zaman, penyelesaian problem atau permintaan hajat kepada Allah.

Dalam acara tahlilan (tarhim) untuk orang-orang yang baru meninggal dunia biasanya dibagikan kepada peserta yang hadir satu juz, setengah juz atau seperempat juz Alquran, Kemudian masing-masing dari mereka membacanya sehingga keseluruhannya mencapai pengkhataman Alquran sekali atau beberapa kali. Barang kali alasan penamaan acara memperingati orang-orang yang meninggal dengan "majelis al-Khatm" adalah tradisi dan budaya mengkhatamkan Alquran secara kelompok ini. Majelis semacam ini disebut juga dengan "majelis doa" atau "majelis Alquran".[32]

Doa-doa Khataman Alquran

Khataman Alquran berarti membaca satu putaran Alquran secara sempurna, tetapi ketika sudah menyelesaikan setiap surah atau hizib dan juz dapat membaca doa-doa khataman Alquran. [Note 4][33]

Sebagian doa-doa yang telah menyebar di tengah-tengah masyarakat memiliki landasan riwayat (ma'tsur) dan sebagian lagi meskipun mempunyai kandungan yang bagus tapi bukan doa maksumin as (tidak ma'tsur).

Ketika doa khataman Alquran dibacakan, biasanya para pendengar mengatakan 'Amin' atau 'Ilahi Amin' di akhir setiap bagian doa tersebut. Dalil perbuatan ini adalah riwayat Imam Ali as. [Note 5][34]

Doa-doa Ma'tsur

  • Doa ke-42 Shahifah Sajjadiyah dari Imam Sajjad as adalah doa khataman Alquran yang paling komplet dan terkenal: أَللهُمَّ إنَّكَ أَعَنْتَنی عَلی خَتْمِ كِتابِكَ...; Ya Allah, sungguh Engkau telah membantuku untuk mengkhatamkan kitab-Mu...Lanjutan
  • Nabi saw ketika mengkhatamkan Alquran membaca doa ini:اللهمَّ ارْحَمْنی بِالقرآنِ وَاجْعَلْهُ لی اِماماً وَ نُوراً وَ هُدًی وَ رَحْمَةً. أَللهمَّ ذَكِّرْنی مِنهُ ما نَسیتُ وَ عَلِّمْنی مِنهُ ما جَهِلْتُ، وَارْزُقْنی تِلاوَتَهُ آناءَ اللَّیلِ وَالنَّهارِ، وَاجْعَلْهُ حُجَّةً لی یارَبَّ العالمینَ ; Ya Allah rahmatilah aku dengan Alquran dan jadikanlah alquran untukku sebagai pemimpin, cahaya, petunjuk dan rahmat. Ya Allah, ingatkanlah aku akan ayat-ayat Alquran yang kulupa, ajarilah aku tentang isi Alquran yang tidak aku ketahui, dan anugerahkan kepadaku kesempatan untuk membacanya tengah malam dan siang hari dan jadikanlah Alquran sebagai hujjah yang kuat bagiku, wahai Tuhan sementa Alam.
  • Doa lain Nabi saw: أللهمَّ اِنّی أَسْئَلُكَ اِخْباتَ المُخْبِتینَ..; Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu kerendahan hati orang-orang yang rendah hati..[35]
  • Doa Imam Shadiq as saat khataman Alquran:

أللهمَّ انّی قَدْ قَرَأْتُ ماقَضَیتَ مِنْ كِتابِكَ الَّذی أَنْزَلْتَهُ عَلی نَبِیكَ الصّادِقِ صلی الله علیه وآله وسلم، فَلَكَ الحمدُ رَبَّنا، اللهمَّ اجْعَلْنی مِمَّنْ یحِلُّ حَلالَهُ وَ یحَرِّمُ حَرامَهُ وَ یؤْمِنُ بِمُحْکْمِهِ وَ مُتَشابِهِه، وَاجْعَلْهُ لی اُنْساً فی قَبْری وَ اُنساً فی حَشْری، وَاجْعَلْنی مِمَّنْ تُرْقیهِ بِكُلِّ آیةٍ قَرَأَها دَرَجَةً فی أَعْلی عِلِّیینَ، بِرَحْمَتِكَ یا أَرْحَمَ الرَّاحِمینَ; "Ya Allah, aku telah membaca apa yang Engkau tetapkan untukku dari kitab-Mu yang Engkau turunkan kepada Muhammad yang jujur, semoga salawat dan rahmat-Mu tercurahkan atasnya dan keluarganya. Hanya pada-Mu lah segala pujian, Ya Allah, jadikakanlah aku dari orang-orang yang menghalalkan kehalalan-Mu, mengharamkan keharaman-Mu, mengimani ayat muhkamat dan mutasyabihat, dan jadikanlah Alquran untukku teman di kuburku dan teman di mahsyarku, dan naikkanlah derajatku dari setiap ayat yang kubaca pada derajat orang-orang yang memiliki derajat yang paling tinggi, wahai Tuhan yang paling penyayang diantara para penyayang".[36]

Doa-doa yang tidak Ma'tsur

Di berbagai sumber dan juga sebagian Alquran yang dicetak terdapat doa-doa, yang meskipun kandungan umumnya disaring dari ayat-ayat dan hadis-hadis, namun tampaknya hal itu disampaikan oleh ilmuwan dan para qari. Sebagai contoh:

  • صَدَقَ اللهُ العَلی العَظیمُ، وَ صَدَقَ رَسُولُهُ النَّبی الکریمُ، وَ نَحْنُ عَلی ذلِكَ مِنَ الشَّاهِدینَ، رَبَّنا تَقَبَّلْ مِنَّا، اِنَّكَ أنْتَ السَّمیعُ العَلیمُ، اللهمَّ ارْزُقنا بِكُلِّ حَرْفٍ مِنَ القرآنِ حَلاوَةً، وَ بِكُلِّ جُزْءٍ مِنَ القُرآنِ جَزاءً، اللهمَّ ارْزُقنا بِالأَلِفِ أُلْفَةً..; "Maha jujur Allah yang Maha tinggi, dan sungguh jujur Rasul-Nya seorang nabi yang mulia, dan atasnya kami menjadi saksi. Ya Allah, terimalah (amalan) kami, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar Maha Mengetahui, Ya Allah, anugerahkanlah kepada kami kemanisan dari setiap huruf Alquran, balasan dari setiap juz Alquran, Ya Allah anugerahkanlah kepada kami kedamaian dari setiap huruf Alifnya.."
  • صَدَقَ اللهُ أَعْلَی الصَّادِقینَ وَ منطِقَ جَمیعِ النَّاطِقینَ... أللهمَّ انْفَعْنا بِالقرآنِ العظیمِ وَاهْدِنا بِالآیاتِ وَالذِّکْرِ الحکیمِ وَ تَقَبَّلْ مِنَّا قِرائَتَهُ...; "Maha jujur Allah, Tuhan yang paling jujur dan tempat berbicara seluruh makhluk yang berbicara…, Ya Allah berilah kami manfaat dengan Alquran yang agung, dan berilah kami petunjuk dengan ayat-ayat dan Alquran, dan terimalah bacaan Alquran kami".
  • اللهمَّ، رَبَّنا تَقَبَّلْ مِنَّا خَتْمَ القرآنِ، وَ تَجاوَزْ عَنْ ما کانَ مِنَّا فی تِلاوَتِهِ مِنْ خَطَأٍ أَوْ نُقْصانٍ..;Ya Allah, terimalah dari kami pengkhataman Alquran, dan maafkanlah kesalahan dan kekurangan dari bacaan kami.
  • أَللهمَّ اجْعَلِ القرآنَ لَنا فِی الدُّنیا قَریناً، وَ فِی القَبْرِ مُونِساً، وَ فِی القِیامَةِ شَفیعاً; Ya Allah, jadikanlah Alquran pendamping kami di dunia, dan teman kami di dalam kubur, dan penyafaat kami di hari kiamat.

Catatan Kaki

  1. Maqāyis al-Lughah; Lisan al-Arab, kata «ختم»
  2. Syenakhnameh Quran bar Paye-e Quran wa Hadits, jld.3, hlm.383
  3. QS. Al-Muzzammil: 20
  4. Syenakhnameh Quran bar Paye-e Quran wa Hadits, jld.3, hlm.383
  5. Syenakhnameh Quran bar Paye-e Quran wa Hadits, jld.3, hlm.384
  6. Syenakhnameh Quran bar Paye-e Quran wa Hadits, jld.3, hlm.284
  7. Syenakhnameh Quran bar Paye-e Quran wa Hadits, jld.3, hlm.373-375
  8. Syenakhnameh Quran bar Paye-e Quran wa Hadits, jld.3, hlm.384
  9. Kulaini, al-Kafi, jld.2, hlm.604
  10. Majma' al-Zawāid, Nuruddin Ali Haitsami Mishri, jld.7, hlm.256
  11. Allamah Majlisi, Mir'āt al-Uqul, jld.12, hlm.497
  12. Uyun Akhbār al-Ridha, jld.1, hlm.296
  13. Amali Shaduq, hlm.86
  14. Barang siapa pada malam Senin melakukan salat dua rakaat, dan di setiap rakaatnya membaca al-Fatihah sekali dan surah al-Ikhlas tujuh kali, kemudian seusai salat membaca tasbihat al-Arbaah tujuh kali dan لاحول و لاقوه الا بالله العلی العظیم, niscaya akan dicatat baginya pahala khataman Alquran
  15. Dāerah al-Maārif Quran Karim, jld.8, hlm.615
  16. Dāerah al-Maārif Quran Karim, jld.8, hlm.618
  17. Dāerah al-Maārif Quran Karim, jld.8, hlm.620
  18. Mishbāh al-Mutahjjid, hlm.322
  19. Syarh al-Muhadzdzab, Nawawi, jld.2, hlm.168
  20. Kulaini, al-Kafi, jld.2, hlm.605
  21. Syenakhnameh Quran bar Paye-e Quran wa Hadits, jld.3, hlm.377 dan 384-387
  22. Kulaini, al-Kafi, jld.2, hlm.618-619
  23. Kulaini, al-Kafi, jld.2, hlm.618-619
  24. Kanzul Ummal, jld.1, hlm.614
  25. Kulaini, al-Kafi, 2, hlm.617
  26. Kulaini, al-Kafi, jld.2, hlm.618
  27. Husaini, Behtarin A'māl dar Sarzamini Haj (Sebaik-baik amalan di musim haji), hlm.18
  28. Kulaini, al-Kafi, jld.2, hlm.612
  29. Hakim, Ceguneh Quran bekhonim (Bagaimana kita membaca Alquran), jld.2, hlm.32
  30. Khatm-e Quran, Nasim-e Wahy, hlm.6
  31. Khatm-e Quran, Nasim-e Wahy, hlm.6
  32. Lughat nameh Dehkhuda, kata »Khatm Kardan«
  33. Quran wa Adab-e Telawati on (Alquran dan adab-adab membacanya), hlm.43, 44
  34. Bihār al-Anwār, jld.92, hlm.206
  35. Zarr bin Hubaisy menukil: Aku membaca Alquran dari awal sampai akhir di sisi Amirul Mukminin as di masjid jami' kota Kufah, ketika aku sampai pada ayat 22 surah حم عسق beliau menangis hingga air matanya membasahi pipinya, kemudian beliau menengadahkan wajahnya ke langit sembari berkata: Hai Zarr, aku membaca doa dan kau katakan Amin. Pada saat itu beliau berucap: أللهمَّ اِنّی أَسْئَلُكَ اِخْباتَ المُخْبِتینَ، وَاخْلاصَ المُوقنینَ، وَ مُرافَقَةَالأَبرارِ، وَاسْتِحْقاقَ حَقائِقِ الایمان، وَالغَنیمَةَ مِنْ كُلِّ بِرٍّ وَالسَّلامَةَ مِن كُلِّ اِثْمٍ، وَ وُجُوبَ رَحْمَتِكَ، وَ عَزائِمَ مَغْفِرَتِكَ، وَالْفَوزَ بِالْجَنَّةِ، وَالنَّجاةَ مِنَ النَّارِ; "Ya Allah, aku memohon kepada-Mu kerendahan hati orang-orang yang rendah hati, keikhlasan orang-orang bertakwa, kebersamaan dengan orang-orang baik, kelayakan mendapatkan hakikat-hakikat iman, mendapatkan semua kebaikan, keterjagaan dari seluruh dosa, pencakupan rahmat-Mu, peraihan ampunan-Mu, kesuksesan meraih surga dan keselamatan dari api neraka", Amirul Mukminin as di akhir bicaranya berkata kepadaku: Hai Zarr! bila mana kamu mengkhatamkan Alquran, maka bacalah doa ini, sebab teman dan kekasihku, Nabi saw, memerintahkan aku dan berpesan kepadaku supaya aku berdoa dengan kalimat-kalimat ini saat aku mengkhatamkan Alquran. (Bihar al-Anwar, jld.92, hlm.206 dan 208)
  36. Bihar al-Anwar, jld.92, hlm.207
  1. مَن خَتَمَ القُرآنَ فَکأَنَّما اُدرِجَتِ النُّبُوَّةُ بَینَ جَنبَیهِ، ولکنَّهُ لایوحی إلَیهِ؛
  2. مَن خَتَمَ القُرآنَ فَلَهُ دَعوَةٌ مُستَجابَةٌ
  3. مَن خَتَمَهُ كانَت لَهُ دَعوَةٌ مُستَجابَةٌ مُؤَخَّرَةٌ أو مُعَجَّلَةٌ.
  4. Khudzaifah berkata: Nabi saw setelah menyelesaikan surah al-Baqarah membaca doa ini: «أَللهُمَّ ارْحَمنی بِالقرآن...Ya Allah rahmatilah aku dengan Alquran,....
  5. Imam Ali as berkata kepada sahabatnya (Zarr bin Hubaisy): "Hai Zarr! Saya membaca doa dan kamu katakan Amin..."