Prioritas: c, Kualitas: b
tanpa referensi

Habibullah Khui

Dari WikiShia
Lompat ke: navigasi, cari
Habibullah Khuihttp://en.wikishia.net
میر حبیب الله خویی.JPG
Mirza Habibullah Khui
Informasi Pribadi
Nama Lengkap Mirza Habibullah bin Muhammad Hasyimi Musawi Khui
Terkenal dengan Amin al-Ri'aya
Lahir 1265 H/1849
Tempat lahir Khui, Iran
Wafat/Syahadah 1324 H/1906
Tempat dimakamkan Haram Abdul Azhim al-Hasani, Rey
Informasi ilmiah
Guru-guru Mirza Habibullah RasytiMirzae SyiraziSayid Husain Kuh Kamari dll
Tempat pendidikan Iran • Najaf
Karya-karya Minhāj al-Barā'ah fi Syarh Nahjul BalāghahSyarh Mabāhist Qadhā wa SyahādātHāsyiyeh bar Farāid al-Ushul Syaikh Anshari dll
Kegiatan Sosial dan Politik

Mirza Habibullah Khui, (bahasa Arab:میرزا حبیب الله خوئی ) (yang lahir pada 1265 H/1849 dan wafat pada 1324 H/1906) adalah seorang fakih dari fukaha Syiah dan pensyarah buku Nahjul Balaghah di abad ke-13 dan 14 Hijriah, yang bergelar dengan Amin al-Ri'aya. Dia adalah salah satu dari para murid Mirza Habibullah Rasyti, Mirzae Syirazi dan Sayid Husain Kuh Kamari. Karyanya yang terpenting adalah buku Minhāj al-Barā'ah fi Syarh Nahjul Balāghah. Mirza Habibullah dengan buku ini menjadi terkenal di tengah-tengah kalangan ahli ilmu. [1]

Kelahiran dan Wafat

Menurut penukilan Tsiqatul Islam Tabrizi[2] langsung darinya, dia lahir di kota Khui, [3] pada tahun 1265 H/1849[4] di dalam satu keluarga yang kaya dan terhormat. [5] Aqa Buzurg Tehrani, [6] Zarkuli[7] dan Husaini[8] menyebutkan tahun 1324 H/1906 sebagai tahun wafatnya. Sedangkan Amin [9] dan Amini[10] berpendapat 1326 H/1908 adalah tahun wafatnya Mirza Habibullah. Dia meninggal di Tehran dan jasadnya dipusarakan di tempat suci Haram Abdul Azhim al-Hasani di kota Rey. [11]

Pendidikan

Habibullah Khui pergi ke Najaf untuk menimba ilmu agama pada usianya yang kedua puluh[12] dan dia belajar di bawah bimbingan para guru besar seperti Mirza Habibullah Rasyti, [13] Mirzae Syirazi dan Sayid Husain Kuh Kamari yang dikenal dengan Sayid Husain Turk (wafat 1299 H/1882). [14] Tsiqatul Islam Tabrizi, [15] begitu pula Mulla Ali, putra dari Mirza Khalil Tehrani (wafat 1297 H/1880) termasuk salah satu dari para guru besarnya. Mirza Habibullah pada tahun 1291 H/1881, setelah kurang lebih lima tahun belajar di Najaf, ia kembali ke tempat kelahirannya. [16]

Penulisan Syarah Nahjul Balāghah

Menurut perkataan Sayid Abdul Zahra Husaini, [17] ia dalam memproses sebagian perselisihan keuangan antara ayahnya dan orang lain dan tampaknya ia mendukung pihak lain dan hal tersebut menyebabkan ayahnya sakit hati atas apa yang ia lakukan, akhirnya dia memilih untuk menyendiri dan dia berencana keras untuk menghabiskan waktunya dengan menulis Syarah Nahjul Balāghah, namun sebelum ia sempat menyelesaikan karyanya dan setelah menyerahkan sebagian dari karyanya itu kepada Muzhaffaruddin Syah Qajar (1312-1324 H/1894-1906) dan keluarnya surat keputusan dari Syah untuk mencetaknya, dia wafat di Tehran pada sekitar tahun 1325 H/1907. [18] Hasan Zadeh Amuli telah mensyarahi dari khutbah 229 sampai bagian akhir dari surat-suratnya dan Syaikh Muhammad Baqir Kumrehi mensyarahi kata-kata mutiara pendeknya. [19] [20] Naskah-naskah tulisan tangan penulis syarah tersebut ada dan dilestarikan di perpustakaan Ayatullah Mar'asyi Najafi dalam enam jilid. [21] Dan telah dicetak dalam empat belas jilid di Tehran dan Qum, dengan riset dan editor Sayid Ibrahim Miyaneji. Syarah Mirza Habibullah Khui yang tidak lengkap ini pertama dilengkapi oleh Muhammad Baqir Kumrehi dan setelahnya oleh Hasan Zadeh Amuli. Cetakan lainnya dari buku ini juga dicetak di Beirut (1378 S/2008 M.).

Karya-karya Lainnya

Haji Mirza Habibullah Khui juga mempunyai karya-karya yang lainnya, diantara karya-karyanya adalah sebagai berikut:

  1. Hāsyieh bar Farāid al-Ushul Syaikh Anshari, yang mana itu adalah catatan-catatan pelajaran gurunya, Sayid Husain Kuh Kamari. [22] Dan mungkin itu adalah sebuah buku yang mana Tsiqatul Islam Tabrizi [23] mengenangnya dengan Muntakhab al-Fan fi Hujjiyyah al-Qath' wa al-Zhan.
  2. Syarh Mabāhist Qadhā wa Syahādāt dari buku al-Durus al-Syari'ah Syahid Awal. [24]
  3. Hāsyieh bar barkhi abwab buku al-Qawānin al-Ushul Muhaqqiq Qummi. [25]
  4. Buku al-Junnah al-Wāqiah mencakup doa-doa harian bulan suci Ramadhan dan Syarahnya, [26] mungkin ini adalah buku yang dikenal sebagai buku Tuhfatu al-Shaimin fi Syarh al-Ad'iyah al-Tsalātsin. [27]
  5. Syarh kitāb al-'Awāmil fi al-Nahw. [28]
  6. Sebuah tulisan Risāleh-ye fi Raddi Shufiah, yang mencakup pembahasan-pembahasan jilid keenamnya atas Nahjul Balāghah, dalam mengkritik mazhab tasawuf. [29]
  7. Buku Ihqāq al-Haq fi Tahqiq al-Musytaq, [30] yang mana Husaini Asykawari[31] menyebutnya dengan Tahqiq al-Haq fi Syarh al-Musytaq.
  8. Dia juga banyak menulis risalah-risalah mengenai topik-topik dalam pembahasan fikih dan ushul. [32]

Pandangan-pandangan

  • Meyakini teori ptolemaic astronomi dan permasalahan planetarium, langit dan bumi.
  • Menentang aliran Shufisme

Catatan Kaki

  1. Sumber makalah, Dānesh Nāmeh Jahān Islām, jld.16, hlm.527-528; tulisan: Parwiz Rastegarjazi.
  2. Tsiqatul Islam Tabrizi , Mirātu al-Kutub, jld.1, 481.
  3. Arsyi, Istinād Nahjul Balāghah, hlm. 154.
  4. Agha Buzurgh Tehrani, Nuqabā’ al-Basyar, bagian 1, hlm. 362; Arsyi, Istinād Nahjul Balāghah, hlm. 154.
  5. Lihat: Husaini, Mashādir Nahjul Balāghah wa Asānideh, jld.1, hlm.250.
  6. Agha Buzurgh Tehrani, al-Dzari’ah, jld.14, hlm.123, jld. 23, hlm.157; Agha Buzurgh Tehrani, Nuqabā’ al-Basyar, bagian 1, hlm. 362.
  7. Zarkuli, al-‘Alām, jld.2, hlm.166.
  8. Husaini, Mashādir Nahjul Balāghah wa Asānideh, jld.1, hlm.249.
  9. Amin, A’yān al-Syiah, jld. 4, hlm.561.
  10. Amini, al-Ghadir, jld. 4, hlm.263.
  11. Agha Buzurgh Tehrani, al-Dzari’ah, jld.14, hlm.123.
  12. Lihat: Khui, jld.1, Mukaddimah Ali Ashgar Husaini, hlm.8.
  13. Agha Buzurgh Tehrani, Nuqabā’ al-Basyar, bagian 1, hlm. 362.
  14. Tsiqatul Islam Tabrizi , Mirātu al-Kutub, jld.1, 481.
  15. Tsiqatul Islam Tabrizi , Mirātu al-Kutub, jld.1, 481.
  16. Lihat: Khui, jld.1, Mukaddimah Ali Ashgar Husaini, hlm.8.
  17. Husaini, Mashādir Nahjul Balāghah wa Asāniduh, jld.1, hlm.250.
  18. Tsiqatul Islam Tabrizi , Mirātu al-Kutub, jld.1, 483.
  19. Syarh Mirza Habibullah Khui
  20. Rawesy syenasyi Minhaj al-Barā'ah fi syarh Nahjul Balāghah.
  21. Lihat: Husaini Asykawari, Fehrest Nuskhehāye Khatti, jld.1, hlm. 299.
  22. Khui, jld.1, Mukaddimah Ali Ashgar Husaini, hlm.8-9.
  23. Tsiqatul Islam Tabrizi , Mirātu al-Kutub, jld.1, 484.
  24. Tsiqatul Islam Tabrizi , Mirātu al-Kutub, jld.1, 484.
  25. Tsiqatul Islam Tabrizi , Mirātu al-Kutub, jld.1, 484.
  26. Tsiqatul Islam Tabrizi , Mirātu al-Kutub, jld.1, 484.
  27. Khui, jld.1, Mukaddimah Ali Ashgar Husaini, hlm.9.
  28. Khui, jld.1, Mukaddimah Ali Ashgar Husaini, hlm.8.
  29. Khui, jld.1, Mukaddimah Ali Ashgar Husaini, hlm.8-9; juga lihat: Syar’i, 154.
  30. Tsiqatul Islam Tabrizi , Mirātu al-Kutub, jld.1, 484.
  31. Husaini Asykawari, Tarājum al-Rijāl, jld.1, hlm. 138.
  32. Khui, jld.1, Mukaddimah Ali Ashgar Husaini, hlm.9.

Daftar Pustaka

  • Agha Buzurgh Tehrani, al-Dzari’ah ila al-Tashāhifi al-Syiah, cetakan Ali Naqi Munzawi dan Ahmad Munzawi, Beirut, 1403/1983.
  • Agha Buzurgh,Thabaqāt A’lām al-Syiah: Nuqabā’ al-Basyar fi al-Qarn al-Rābi’ Asyar, Masyad, bagian 1-4, 1404.
  • Amin, Sayid Muhsin, A’yān al-Syiah,
  • Amini,Abdul Husain, al-Ghadir fi al-Kitab wa al-Sunnah wa adlAdab, Qum, 1416-1422 H.-1995-2002M.
  • Arsyi, Imtiyaz Alikhan, Istinād Nahjul Balāghah, tarjumeh, Ta’liqāt wa Hawasyi dari Murtadha Ayatullah Zadeh Syirazi, Tehran, 1363 S.
  • Husaini Asykawari, Ahmad, Tarajum al-Rijāl, Qum, 1414 H.
  • Husaini Asykawari, Fehrest Nuskhehāye Khatti perpustakaan umum Ayatullah Uzhma Mar’asyi Najafi, Qum,1345-1376 S.
  • Khui Habibullah bin Muhammad Hasyim, Minhaj al-Barā’ah [fi] Syarh Nahjul Balāghah, cetakan Ali Asyur, Beirut, 1429 H./2008M.
  • Tsiqatul Islam Tabrizi , Ali bin Musa, Mirātu al-Kutub,cetakan Muhammad Ali Hairi, Qum, 1414.
  • Zarkuli, Khairuddin,al-‘Alām, Beirut, 1999 M.