Prioritas: aa, Kualitas: c
tanpa link
tanpa Kategori
tanpa navbox
tanpa alih
tanpa referensi

Ghaibah Sughra

Dari WikiShia
(Dialihkan dari Ghaibah Shughra)
Lompat ke: navigasi, cari
Akidah Syiah
‌Ma'rifatullah
Tauhid Tauhid Dzati • Tauhid Sifat • Tauhid Af'al • Tauhid Ibadah
Furuk Tawasul • Syafa'at • Tabarruk •
Keadilan Ilahi
Kebaikan dan keburukan • Bada' • Amru bainal Amrain •
Kenabian
Keterjagaan • Penutup Kenabian • Nabi Muhammad Saw • Ilmu Gaib • Mukjizat • Tiada penyimpangan Alquran
Imamah
Keyakinan-keyakinan Kemestian Pelantikan Imam • Ismah Para Imam • Wilayah Takwini • Ilmu Gaib Para Imam • Kegaiban Imam Zaman as • Ghaibah Sughra • Ghaibah Kubra • Penantian Imam Mahdi • Kemunculan Imam Mahdi as • Raj'ah
Para Imam
  1. Imam Ali
  2. Imam Hasan
  3. Imam Husain
  4. Imam Sajjad
  5. Imam Baqir
  6. Imam al-Shadiq
  7. Imam al-Kazhim
  8. Imam al-Ridha
  9. Imam al-Jawad
  10. Imam al-Hadi
  11. Imam al-Askari
  12. Imam al-Mahdi
Ma'ad
Alam Barzah • Ma'ad Jasmani • Kebangkitan • Shirat • Tathayur al-Kutub • Mizan
Permasalahan Terkemuka
Ahlulbait • Empat Belas Manusia Suci • Taqiyyah • Marja Taklid

Ghaibah Sughra (Bahasa Arab:الغیبة الصغری) atau kegaiban kecil, berartikan gaib dalam waktu singkat dan menurut keyakinan Syiah adalah masa dimana Imam Mahdi Afs hidup secara tersembunyi dan berkomunikasi dengan orang-orang Syiah hanya melalui perantara para wakil empatnya. Masa ini dimulai dari tahun 260 H. sampai tahun 329 H.

Permulaan Ghaibah Sughra

Imam kesebelas Syiah, Imam Hasan Askari As menjalani masa enam tahun keimamahan secara rahasia dan taqiyah; karena penguasa saat itu, Mu’tamid Abbasi telah membatasi dan mengontrol komunikasi Imam As dan sangat mengawasi Imam lewat para perantara mata-matanya. Oleh karenanya, mayoritas Syiah tidak dapat bertemu dengan Imam dan hanya orang-orang pilihan saja yang dapat bertemu langsung dengan beliau. [1] Imam Hasan Askari syahid pada tahun 260 H/874 M. [2]

Menurut keyakinan Imamiah, jumlah keseluruhan para Imam berakhir dengan Imam keduabelas. Menurut referensi kuno Imamiah, Imam Hasan Askari As tidak mengangkat putranya sebagai Imam setelahnya secara terang-terangan[3] ; Namun beliau memperkenalkannya dengan indikasi dan hanya kepada sebagian orang-orang khusus semata. [4] Dari sisi lain, para pengikut Imam sangat terganggu oleh penindasan penguasa Abbasiyah.

Khalifah Mu’tamid senantiasa mencari putra Imam Hasan Askari As, dia terus berusaha supaya dapat menemukan beliau dan hendak menawannya. Keyakinan Syiah tentang Imam Mahdi Afs di tengah-tengah masyarakat sangatlah populer dan sudah dipaparkan; semisalnya adalah mereka menunggu kebangkitan beliau. Dengan demikian, Imam Hasan Askari As menyembunyikan putranya dan hanya sebagian orang-orang tertentu saja yang dapat melihat Imam. [5] Dalam referensi riwayat Imamiah, telah dicatat dan ditulis nama dan bukti sejumlah orang-orang Syiah yang telah melihat putra Imam Hasan Askari As. Menurut riwayat yang dinisbatkan kepada Muhammad bin Utsman, wakil kedua Imam Mahdi As, Imam Hasan Askari mengumpulkan 40 orang pengikutnya yang telah dipercayai dan memperlihatkan putranya kepada mereka. [6]

Setelah kesyahidan Imam Hasan Askari pada tahun 260 H, putra beliau, Imam Mahdi Afs yang menyalati jenazah ayahandanya dan ghaibah shugra pun dimulai sejak saat itu dan terus berlanjut sampai tahun 329 H. Sebagian referensi menamakan masa ini dengan Ghaibah Saghirah [7] dan sebagian yang lain menamakannya dengan Ghaibah Sughra. [8]

Faktor Terpenting Ghaibah Sughra

Menurut referensi riwayat Syiah, Imam kesebelas setelah kelahiran putranya, Imam Mahdi Afs – berusaha menjaganya dari bahaya keamanan pihak penguasa Abbasiyah yang ditujukan kepada putranya. Pembatasan-pembatasan politik, sosial dan bahaya keamanan sejak zaman Ma’mun semakin terus meningkat. Oleh karenanya, Imam Hasan Askari tidak dapat memublikasikan berita kelahiran putranya secara terang-terangan dan hanya kepada sejumlah orang-orang Syiah terdekatnya semata, seperti Abu Hasyim Ja’fari dan Ahmad bin Ishak dan saudarinya, Hakimah dan Khadijah.

Komunikasi Imam dengan Syiah

Kondisi krisis yang dihadapi oleh para Imam pada masa penguasa Abbasiyah, memaksa mereka untuk mencari sarana baru guna melakukan komunikasi dengan orang-orang Syiah dan anggota masyarakatnya. Referensi Syiah Imamiah menuturkan bahwa Imam Shadiq As – Imam keenam Syiah) - adalah imam pertama yang menggunakan sistem komunikasi bawah tanah (at-Tandzim – al-Sirri) dengan masyarakatnya. [9] Pada masa Imam Hasan Askari juga beliau berkomunikasi dengan orang-orang Syiah melalui para wakil-wakilnya.

Empat Wakil Khusus

Menurut riwayat, Imam keduabelas, pada masa ghaibah sughra memimpin para pengikutnya melalui empat wakil yang telah dipilih oleh beliau, dimana mereka disebut dengan safir (wakil) empat. Yang pertama adalah Utsman bin Sa’id ‘Amri Samman, kedua adalah putranya, Muhammad bin Utsman, yang ketiga adalah Husein bin Ruh Nubakhti dan keempat adalah Ali bin Muhammad Samurri.

Tugas utama para wakil adalah melaksanakan tugas-tugas yang sudah ditentukan, yang telah dilakukan oleh para Imam sebelumnya, supaya menjaga mereka dari himpitan politik penguasa Abbasiyah. Ayah-ayah beliau sampai masa khalifah Ma’mun tidak luput dari tekanan ini, khususnya seperti keyakinan publik Imamiah yang mengatakan bahwa Imam keduabelas adalah “Al-Qaim bil Amr li Izalati al-Duwal”, orang yang akan menumbangkan segala pemerintahan (mengalahkan para lalim dengan pasukan bersenjata). [10]

Di antara tugas para wakil adalah merahasiakan nama dan tempat tinggal Imam, tidak hanya kepada para musuh, bahkan kepada orang-orang Syiah. Disamping itu, para wakil juga harus membuktikan keberadaan Imam kepada para pendukung kepercayaan beliau. Poin ini dapat dijelaskan lewat penuturan hadis dari Kulaini.

Suatu hari, Abdullah bin Ja’far Humairi bertanya kepada wakil pertama, apakah engkau melihat wakil Imam kesebelas? Utsman bin Said ‘Amri, - wakil Imam - menegaskan bahwa dirinya telah melihat Imam, namun menambahkan bahwa masyarakat supaya tidak mencari namanya, karena jika penguasa mengetahui nama beliau, maka sudah pasti mereka akan menangkap Imam. [11]

Dengan demikian, wakil pertama memaksa mahkamah khalifah, Mu’tamid untuk berfikir bahwa Imam kesebelas meninggal dunia dengan tanpa ada pengganti. [12] Menurut riwayat Kulani, kesimpulan yang didapat dari Abbasiyah adalah membebaskan penganut Imamiah dari kehinaan yang telah diderita oleh mereka pada masa seluruh para Imam sebelumnya. [13]

Aktivitas para wakil juga mencari sebuah tujuan, yaitu menjaga penganut Imamiah dari banyak perpecahan, dengan membuktikan keimamahan putra Imam Hasan Askari As. Guna untuk sampai kepada tujuan ini, mereka menggunakan sabda-sabda Rasulullah Saw dan para Imam yang menunjukkan para Imam berjumlah duabelas, dan beliau akan ghaib. [14]

Akhir Masa Ghaibah Sughra

Menurut ijma’ ulama Syiah, setelah Ali bin Muhammad Samuri – wakil keempat Imam Mahdi Afs - meninggal dunia, pintu kewakilan khusus Imam tertutup dan tidak akan ada wakil khusus sampai hari kemunculan. Dengan demikian, dengan meninggalnya Ali bin Muhammad Samurri, ghaibah shugra Imam Zaman Afs – yang berlangsung selama 70 tahun – telah berakhir dan ghaibah kubra pun dimulai.

Catatan Kaki

  1. Ibnu Syahr Asyub, Manaqib, jild. 3, hlm. 533.
  2. Thabari, Dalail al-Imamah, hlm. 223.
  3. Naubakhti, Firaq al-Syiah, hlm. 79 dan Qummi, al-Maqalat, hlm. 102.
  4. Lihatlah, Kulaini, jild. 1, hlm. 28 dan 29.
  5. Kulaini, jild. 1, hlm. 330-333; al-Irsyad, hlm. 90-389 dan Kamal, jild. 1, hlm. 101.
  6. Shaduq, Kamaluddin, hlm. 435, Kulaini, al-Kafi, jild. 1, hlm. 330; Thusi, al-Ghaibah, hlm. 148 dan 152.
  7. Naubakhti, Firaq al-Syiah, hlm. 9-88.
  8. Qummi, al-Maqalat, hlm. 103.
  9. Jasim Husein, hlm. 135.
  10. Thusi, al-Ghaibah, hlm. 56 dan 109.
  11. Syaikh Kulaini, Ushul al-Kafi, terjemah Ayatullah Kumrei, Qom, Uswah, 1375 S, jild. 2, hlm. 541.
  12. Al-Kafi, jild. 1, hlm. 505, dinukil dari Jasim Husein, hlm. 140.
  13. Kulaini, jild. 1, hlm. 329.
  14. Hadis lengkap yang dipakai oleh Imamiah dalam sepanjang ghaibah sughra dituturkan dalam Kulaini, jild. 1, hlm. 35-525.

Daftar Pustaka

  • Thabari, Muhammad bin Jurair, Dalail al-Imamah, Dar al-Dzakhair lil Matbuat, Qom, Bi Ta.
  • Syahr Asyub, Muhammad, Manaqib, Muasasah Intisyarat Allamah, Qom, 1379 Q.
  • Dasyti, Muhammad, Farhang Jihad, Naqsye Siyasi Sazeman Wekalat dar Ashre Hudzure Aimmah As, no. 40, Tabestan(musim panas), 1384.