Prioritas: a, Kualitas: c
tanpa link
tanpa navbox
tanpa referensi

Amru bainal Amrain

Dari WikiShia
Lompat ke: navigasi, cari
Akidah Syiah
‌Ma'rifatullah
Tauhid Tauhid Dzati • Tauhid Sifat • Tauhid Af'al • Tauhid Ibadah
Furuk Tawasul • Syafa'at • Tabarruk •
Keadilan Ilahi
Kebaikan dan keburukan • Bada' • Amru bainal Amrain •
Kenabian
Keterjagaan • Penutup Kenabian • Nabi Muhammad Saw • Ilmu Gaib • Mukjizat • Tiada penyimpangan Alquran
Imamah
Keyakinan-keyakinan Kemestian Pelantikan Imam • Ismah Para Imam • Wilayah Takwini • Ilmu Gaib Para Imam • Kegaiban Imam Zaman as • Ghaibah Sughra • Ghaibah Kubra • Penantian Imam Mahdi • Kemunculan Imam Mahdi as • Raj'ah
Para Imam
  1. Imam Ali
  2. Imam Hasan
  3. Imam Husain
  4. Imam Sajjad
  5. Imam Baqir
  6. Imam al-Shadiq
  7. Imam al-Kazhim
  8. Imam al-Ridha
  9. Imam al-Jawad
  10. Imam al-Hadi
  11. Imam al-Askari
  12. Imam al-Mahdi
Ma'ad
Alam Barzah • Ma'ad Jasmani • Kebangkitan • Shirat • Tathayur al-Kutub • Mizan
Permasalahan Terkemuka
Ahlulbait • Empat Belas Manusia Suci • Taqiyyah • Marja Taklid

Amru bainal Amrain (Bahasa Arab: أمر بين الأمرين ) atau disebut juga perkara di antara dua perkara adalah sebuah terminologi ilmu kalam dan merupakan keyakinan khas kalangan mazhab Imamiyah dalam masalah determinisme dan kehendak bebas (ikhtiar) manusia. Ajaran ini berhadapan dengan dua pandangan determinisme (jabr) dan pendelegasian (tafwidh) dan memaparkan bahwa dalam perbuatan-perbuatan manusia yang bersifat ikhtiar, baik kehendak Tuhan maupun kehendak manusia sama-sama berpengaruh atau mengintervensi. Berdasarkan sebagian riwayat, term “perkara di antara dua perkara” (amru bainal amrain) pertamakali dikemukakan oleh Amirul Mukminin Ali As.

Latar Belakang Pandangan

Masalah determinisme dan ikhtiar di sepanjang sejarah merupakan sebuah masalah umum serta mengemuka dalam seluruh agama-agama dan berbagai mazhab; [1] masalah ini di samping mempunyai aspek teoritis juga memiliki aspek praktis [2] dan berkaitan dengan masalah-masalah seperti keadilan Ilahi [3] dan kebebasan sosial.

“Perkara di antara dua perkara” pertama kali dikemukakan oleh Imam Ali As, seorang bertanya tentang makna Qadar, Imam Ali As lalu mengajaknya untuk tidak masuk dalam pembahasan masalah ini; namun dia bersikeras dengan permintaannya. Imam Ali As berkata, “Karena hingga saat ini engkau tidak berubah pendirian atas keinginanmu, maka ketahuilah bahwa dalam persoalan Qadar, yang ada bukanlah determinisme (jabr) dan bukan pula perdelegasian (tafwidh) melainkan suatu perkara di antara dua perkara (amrun bainal amrain)." [4] Tentang masalah ini terdapat banyak hadis-hadis dari para Imam lainnya, khususnya dari Imam Shadiq As dan Imam Ridha As. Dinukilkan pula sebuah risalah rinci dari Imam Hadi As yang menjelaskan masalah ini. [5]

Penjelasan pandangan

Yang dimaksud dengan dua perkara (amrain) adalah determinisme (jabr) dan pendelegasian (tafwidh). Menurut teori determinisme, kehendak bebas manusia tidak berpengaruh dalam perbuatan-perbuatannya dan tindakan-tindakannya tak terelakkan serta berada di luar kendali dan ikhtiarnya sedangkan menurut teori pendelegasian, kehendak bebas manusia berefek dalam perbuatan-perbuatannya dalam segala sisi dan kekuatan Tuhan sama sekali tidak berpengaruh di dalamnya, melainkan Tuhan hanya menciptakan manusia dan kekuatannya. Perkara di antara dua perkara (amrun bainal amrain) menolak kedua teori ini dan menyatakan bahwa dalam perbuatan-perbuatan ikhtiar manusia, baik kehendak Tuhan maupun kehendak manusia sama-sama berpengaruh dan kedua iradah atau kehendak ini berurutan secara vertikal; inilah hakikat ikhtiar manusia dalam setiap tindakan. [6]

Pendukung Pandangan ini

Pendukung-pendukung teori “perkara di antara dua perkara” adalah dari kalangan filsuf dan teolog Imamiyah[7]Di antara mazhab-mazhab Islam lainnya, Maturidiyah meskipun mengajukan teori temuan (kasbi) dalam kaitannya dengan perbuatan-perbuatan ikhtiari manusia, namun mereka mengemukakan suatu tafsiran yang sejalan dengan mazhab Imamiyah dalam masalah “amrun bainal amrain”. [8] Pandangan golongan Thahawiyah, pengikut Abu Ja’far al Misri al Thahawi (229-321 H.) dalam masalah ini seiring dengan pandangan Imamiyah [9]

Sebagian teolog Asy’ariah menerima pula teori ini kendatipun mereka tidak memakai istilah “amrun bainal amrain”; seperti Syamsuddin Mahmud Isfahani [10], Abdul Wahab Sya’rani [11], Abdul Adzim Razqani [12], Syaikh Muhammad Abduh [13] dan Syaikh Mahmud Syaltut [14]

Dalil-dalil Pembuktian Teori ini

Menurut para teolog Syiah, kebenaran pandangan ini dibuktikan oleh ayat-ayat Al-Quran dan hadis-hadis para Maksumin As serta argumen-argumen rasional (aqli).

Ayat-ayat Al-Quran

Di antara ayat-ayat Al Quran, dapat diisyaratkan ayat “: إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ” [al Fatihah : 5]. Ayat ini tidak sesuai dengan keyakinan pada determinisme; sebab jika pencipta perbuatan-perbuatan kita adalah Allah Swt dan kehendak kita tidak berpengaruh di dalamnya, maka tidak bermakna ketika kita menisbahkan ibadah (penghambaan) kepada diri kita dan kita mengatakan, “نعبد ; aku beribadah (menghamba)”; sebagaimana ayat tersebut tidak selaras dengan akidah pendelegasian (tafwidh) yang didasarkan pada tiadanya campur tangan Tuhan dalam perbuatan-perbuatan hamba; karena permohonan bantuan atau pertolongan (:نستعین) kepada yang tidak punya pengaruh atas terjadinya perbuatan adalah tidak bermakna [15]. Imam Shadiq As berargumentasi dengan ayat tersebut dalam menjawab suatu pertanyaan terkait masalah ini [16]

Di samping itu, ayat 17 Surah al-Anfal dijadikan pula sebagai sandaran dalam masalah ini “ :فَلَمْ تَقْتُلُوهُمْ وَلَـٰكِنَّ اللَّـهَ قَتَلَهُمْ وَمَا رَمَيْتَ إِذْ رَمَيْتَ وَلَـٰكِنَّ اللَّـهَ رَمَىٰ; maka (sebenarnya) bukan kamu yang membunuh mereka, melainkan Allah yang membunuh mereka, dan bukan engkau yang melempar ketika engkau melempar, tetapi Allah yang melempar...”. ayat mulia ini pada awalnya membuktikan perbuatan “membunuh” dan “melempar” dengan kata-kata “:تقتلوهم” dan “:رمیت” bagi orang-orang Mukmin serta Nabi Saw dan kemudian setelah itu menafikannya dari mereka dan hanya menisbahkannya kepada Tuhan. Penafian dan pembuktian ini bukan dari satu sisi; sebab hal itu bisa bermakna ungkapan yang kontradiksi, melainkan menafikan ketidakbergantungan orang-orang Mukmin dan Nabi Saw dalam perbuatan-perbuatan mereka, namun membuktikan bahwa mereka dalam perbuatan ini punya pengaruh dan campur tangan. Inilah yang disebut dengan “perkara di antara dua perkara” (amrun bainal amrain).

Begitu pula pada sekelompok ayat, manusia diperkenalkan memiliki ikhtiar (mukhtar) dan perbuatan-perbuatan dinisbahkan kepadanya, seperti “ :وَأَن لَّيْسَ لِلْإِنسَانِ إِلَّا مَا سَعَىٰ dan bahwa manusia hanya memperoleh apa yang diusahakannya [al Najm : 39]” dan pada sekelompok lainnya, izin dan kehendak Tuhan dinyatakan berefek dan berpengaruh serta menentukan dalam setiap perbuatan, seperti “:وَمَا أَرْسَلْنَا مِن رَّسُولٍ إِلَّا لِيُطَاعَ بِإِذْنِ اللَّـهِ; ; dan kami tidak mengutus seorang Rasul melainkan untuk ditaati dengan izin Allah...[al Nisa : 64], kelompok pertama ayat berhadapan dengan akidah determinisme (jabr) dan kelompok kedua berhadapan dengan akidah pendelegasian (tafwidh) dan gabungan keduanya adalah bahwa Tuhan memberikan ikhtiar dan kehendak kepada hamba-hamba-Nya, namun ikhtiar dan kehendak ini berurutan secara vertikal dengan kehendak Ilahi. [17]

Hadis-Hads

Dalam berbagai kitab hadis pada bab-bab khusus seperti “Bab al Jabr wa al Qadr wa al Amr bainal amrain” (bab determinisme, qadar dan perkara di antara dua perkara) [18] dan “Bab al Masyiah wa al Iradah” (bab keinginan dan kehendak) [19] dan “Bab al Istitha’ah” (Bab Kesanggupan) [20] terdapat riwayat-riwayat yang berkaitan dengan subjek ini di mana secara keseluruhan dapat dibagi menjadi lima kelompok riwayat:

  • Riwayat-riwayat yang menyebut determinisme bertentangan dengan tugas (taklif), janji dan ancaman, pahala serta siksaan dan pada akhirnya berlawanan dengan kriteria dan kebijaksanaan (hikmah) Tuhan. [21]
  • Riwayat-riwayat yang menyebut determinisme dan Qadar bertentangan dengan keumuman kekuatan Tuhan dan pada akhirnya menyatakan teori determinisme tidak selaras dengan tauhid penciptaan dan pengaturan. [22]
  • Riwayat-riwayat yang menyatakan akidah benar sebagai sebuah tempat atau posisi (manzil) antara determinisme (jabr) dan pendelegasian (tafwidh). [23]
  • Riwayat-riwayat yang menyatakan sulitnya untuk menyingkap hakikat “amrun bainal amrain” serta memerlukan langkah yang kokoh dan menyebut cukup bagi seorang Mukmin meyakini kebatilan teori determinisme dan pendelegasian. [24]
  • Riwayat-riwayat yang menjelaskan hakikat “amrun bainal amrain” dalam bentuk analogi atau permisalan guna menuntun pikiran masyarakat awam. [25]

Penjelasan Sebagian Hadis-hadis

Imam Shadiq As menganalogikan masalah ikhtiar manusia dalam perbuatan-perbuatannya dengan seorang pelaku maksiat, bahwa engkau melarangnya dari berbuat maksiat namun Ia tidak menghiraukan larangan tersebut dan tetap melakukan maksiat. Beliau berkata, “Dari sisi bahwa pendosa tersebut tidak menghiraukan larangan dan engkau meninggalkannya, tidaklah bermakna bahwa engkau telah menyuruhnya berbuat maksiat. [26]

Mulla Sadra Ra dalam menjelaskan hadis ini menulis, “Dari sisi bahwa Ia telah melarangnya, Ia tidak melimpahkan urusan itu kepadanya dan dari sisi bahwa Ia meninggalkan orang itu sendirian, Ia tidaklah memaksanya." [27]

Imam Ridha As mengatakan, “Allah Swt berfirman: Wahai putra Adam! Dengan takdirku engkau telah menjadi orang yang engkau kehendaki dan dengan daya dan kekuatan-Ku engkau menjalankan perintah-perintah-Ku dan dengan nikmat-nikmat-Ku engkau memperoleh kekuatan bermaksiat pada-Ku. Aku telah membuatmu mendengar dan melihat. Segala sesuatu dari perbuatan-perbuatan baik yang sampai kepadamu adalah dari arah Tuhan dan segala keburukan yang sampai kepadamu adalah dari arah dirimu sendiri, hal ini lantaran Aku lebih layak darimu atas perbuatan-perbuatan baikmu dan engkau lebih pantas dari-Ku atas perbuatan-perbuatan burukmu dan tentang perbuatan-perbuatan yang telah kulakukan, Aku tidak ditanya sedangkan orang-orang akan ditanya”. [28]

Berdasarkan riwayat ini ketentuan dan kekuatan dalam perbuatan-perbuatan manusia diperlukan dan keduanya diberikan Allah Swt. Dari satu sisi Tuhan memerintahkan perbuatan-perbuatan baik (kebaikan-kebaikan) dan melarang dari berbuat dosa; maka yang benar ialah kebaikan-kebaikan dinisbahkan kepada Tuhan dan perbuatan dosa kepada para hamba. [29]

Dalil-dalil Rasional

Argumentasi para Teolog

Salah satu di antara argumen-argumen para teolog ialah bahwa dalam masalah hubungan antara kehendak manusia dengan kehendak Ilahi tidak lebih dari tiga pendapat yang dapat dikonsepsikan; sebab ketika dua kehendak, kita hubungkan dengan sebuah perbuatan, dalam realisasi perbuatan tersebut, entah hanya satu kehendak saja yang berpengaruh ataukah kedua-duanya. Jika kita mengatakan hanya satu kehendak yang mengintervensi dan itu adalah kehendak Tuhan, maka hasilnya adalah determinisme dan jika hanya kehendak manusia yang berpengaruh, maka akan berakhir pada pendelegasian; namun jika kita mengatakan keduanya berpengaruh maka hasilnya adalah suatu “perkara di antara dua perkara”. Perlu diperhatikan bahwa kita tidak bisa mengatakan tak satupun di antara kedua kehendak yang memnerikan efek dan pengaruh; lantaran hal itu bertentangan dengan asumsi yang ada. [30]

Argumentasi para Filsuf

Argumen para filsuf seperti ini : Tuhan berkuasa atas segala sesuatu; namun setiap sesuatu berbeda dalam menerima wujud (keberadaan) mereka; Tuhan menciptakan sebagian makhluk tanpa perantara dan menciptakan sebagian lainya dengan perantara. Perantara terkadang hanya satu dan terkadang lebih dari satu; tetapi keperluan atas perantara tidak bermakna bahwa Tuhan butuh kepada mereka dalam perbuatan-perbuatan-Nya, melainkan perlunya perantara lantaran kekurangan (cacatnya) objek yang dicipta (yakni makhluk); karena Tuhan adalah sebab segala sesuatu serta tidak membutuhkan apapun dalam mencipta sesuatu. Perbuatan-perbuatan ikhtiari manusia pun disebabkan kekurangan, tidak bisa tercipta tanpa perantara dan kehendak atau ikhtiar manusia merupakan salah satu di antara perantara-perantara tersebut; dengan demikian, determinisme (jabr) adalah batil dan karena seluruh perantara-perantara itu merupakan makhluk Tuhan serta bersumber dari kehendak-Nya, maka pendelegasian (tafwidh) menjadi tertolak. [31]

Fungsi Pandangan Ini

Kesadaran akan tanggung jawab

Di antara fungsi-fungsi pandangan “perkara di antara dua perkara” ialah manusia menerima tanggung jawab serta menyadari bahwa dirinya adalah mukallaf; sebab menurut pandangan ini manusia memiliki ikhtiar dalam perbuatan-perbuatannya sedangkan konsekuensi dari pandangan determinisme adalah keluar dari beban tugas dan tanggung jawab yang pada gilirannya menimbulkan kemalasan serta hilangnya keterikatan. Kebanyakan orang-orang yang mengemukakan teori determinisme ini adalah mereka yang ingin lepas dari beban tugas, tanggung jawab, aturan serta moral, dan tindakan apapun yang mereka lakukan akan dibuatkan alasan dan justifikasi. [32] Sebagaimana para penguasa rezim Bani Umayyah, guna menjustifikasi segala tindakan kezaliman yang mereka lakukan, mereka berpegang pada determinisme (jabr) dan mazhab Murjiah. [33]

Kesadaran Moral

Di antara fungsi-fungsi lain teori ‘perkara di antara dua perkara” ialah seseorang meyakini bahwa Ia memiliki ikhtiar dan mampu melakukan perubahan pada watak dan karakternya; oleh sebab itu Ia akan berusaha mewujudkan kebiasaan-kebiasaan moral pada dirinya. Bertolak belakang dengan pandangan ini, sebagian berkeyakinan bahwa watak dan karakter manusia tidak dapat dirubah. [34]

Keterlepasan dari Berbagai Kesulitan Teori Determinisme dan Pendelegasian

Masing-masing dari teori determinisme dan pendelegasian memiliki banyak kesulitan-kesulitan di mana dengan meyakini teori “perkara di antara dua perkara”, kita dapat terjauhkan dari pelbagai kesulitan tersebut.

Dua kesulitan teori determinisme (jabr) adalah; 1). Tidak bermaknanya tanggung jawab moral dan religius manusia; 2). Terciptanya keburukan-keburukan dan dosa-dosa oleh Tuhan; dan adapun kesulitan teori pendelegasian (tafwidh) adalah terbatasnya kekuatan Tuhan serta kelirunya pandangan Tauhid dalam perbuatan. [35]

Catakan Kaki

  1. Ja'fari, Jabr wa Ikhtiyar, hlm. 13.
  2. Thabathabai, Ushul Falsafah wa Rawesh Rialism, jld. 3, hlm. 151.
  3. Muthahari, 'Adl Ilahi, hlm. 11.
  4. Majlisi, Bihar al-Anwar, jld. 5, hlm. 57.
  5. Tabarsi, al-Ihtijaj, Ihtijajat al-Imam Ali al-Huda As, hlm. 450-453.
  6. Thababai, Muhammad Husain, Ushul Falsafah wa Rawesh Rialism, jld. 3, hlm. 161-174; Catatan kaki: Muthahari, Murtadha, Intisyarat Shadra.
  7. Mulla Shadra, al-Hikmah al-Muta'aliyah, jld. 6, hlm. 371; Fayyadh Lahiji, Gauhar Murad, hlm. 327; Thabathabai, al-Mizan, jld. 1, hlm. 24.
  8. Lih. Maturudi, Kitab al-Tauhid, hlm. 225-226; Rabbani, al-Kalam al-Maqarin, hlm. 217-220.
  9. Thahawi, al-'Aqidah al-Thahawih, hlm. 67; Rabbani, al-Kalam al-Maqarin, hlm. 220-221.
  10. Isfahani, Tasdid al-Qawa'id fi Syarh Tajrid al-'Aqaid.
  11. Sya'rani, al-Yawaqit wa al-Jawahir, jld. 1, hlm. 140.
  12. Subhani, Farhang 'Aqaid wa Mazahib Islami, hlm. 111-112, menukil dari: Manahil al-'Irfan, jld. 1, hlm. 506.
  13. Abduh, Risalah al-Tauhid, hlm. 119.
  14. Subhani, Farhang 'Aqaid wa Mazahib Islami, hlm. 112, menukil dari Tafsir Al-Qur'an al-Karim , hlm. 240-242.
  15. Thabathabai, al-Mizan, jld. 1, hlm. 24.
  16. Majlisi, Bihar al-Anwar, jld. 5, hlm. 56.
  17. Zanuzi, al-Ma'at Ilahiyah, hlm. 207.
  18. Kulaini, Ushul al-Kafi, jld. 1, hlm. 155.
  19. Kulaini, Ushul al-Kafi, jld. 1, hlm. 160; Shaduq, al-Tauhid, hlm. 336.
  20. Shaduq, al-Tauhid, hlm. 344, bab. 56.
  21. Majlisi, Bihar al-Anwar, jld. 5, hlm. 96, hadist no. 19.
  22. Majlisi, Bihar al-Anwar, jld. 5, hlm. 127.
  23. Majlisi, Bihar al-Anwar, jld. 5, hlm. 51.
  24. Majlisi, Bihar al-Anwar, jld. 5, hlm. 97.
  25. Kulaini, Ushul al-Kafi, jld. 1, hlm. 160.
  26. Shaduq, al-Tauhid, bab. 59, hlm. 362, hadits no. 8.
  27. Mulla Shadra, Syarh Ushul al-Kafi, hlm. 416.
  28. Kulaini, Ushul al-Kafi, jld. 1, hlm. 160; Shaduq, al-Tauhid, hlm. 338, bab. 55, hadits no. 6.
  29. Kulaini, Ushul al-Kafi, jld. 1, hlm. 160.
  30. Fayyadh Lahiji, Ghauhar Murad, hlm. 327.
  31. Mulla Shadra, al-Hikmah al-Muta'aliyah, jld. 6, hlm. 371-372.
  32. Thabathabai, Ushul Falsafah wa Rawesh Riaslism, jld. 3, hlm. 171.
  33. Dairah al-Ma'arif Buzurgh Islami, jld. 17, hlm. 522-524.
  34. Thabathabai, Ushul Falsafah wa Rawesh Rialism, jld. 3, hlm. 172.
  35. Dairah al-Ma'arif Buzurgh Islami, jld. 17, hlm. 499.

Daftar Pustaka

  • Isfahani, Mahmud, Tasdis al-Qawa'id fi Syarh Tajrid al-Aqaid, Kitab Khaneh Astan Quds Rezavi, Kitab Hikmat Khathi, nmr. 166, Baghdadi, Abdul Qadir, Ushul al-Din, Beirut, Dar al-Fikr.
  • Bayadhi Hanafi, Kamal al-Din Ahmad, Isyarat al-Maram min 'Ibarat al-Imam, riset: Yusuf Abdur Razaq, Mesir, Syarikay al-Mushthafa al-Banani, 1368 H.
  • Ja'fari, Muhammad Taqi, Jabr wa Ikhtiyar, Tehran, Muassasah Tadwin wa Nashr Atshar Allamah Ja'fari.
  • Rabbani, Ali, al-Kalam al-Maqarin, Penerbit Kantor Perwakilan Rahbar urusan Ahlusunnah Bluchistan.
  • Rabbani, Ali, Furq wa Mazahib Kalami, Markaz Jahani Ulum Islami.
  • Zanuzi, Mulla Abdullah, al-Ma'at Ilahihiyah, dengan pengantar Sayid Jalaluddin Asytiyani, Muassasah Muthala'at wa Tahqiqat Farhangi Daurah al-Ma'arif Buzurgh Islami, Tehran, Markaz Dairah al-Ma'arif Buzurgh Islami, 1388 S.
  • Subhani, Ja'far, Farhang 'Aqaid wa Mazahib Islami, Intisyarat Tauhid.
  • Sya'rani, Abdul Wahab, al-Yawaqiyat wa al-Jawahar fi Bayan 'Aqaid al-Akbar, Syarkat Maktabah wa Mathna'ah Musthafa al-Yabwa al-Halbi wa Auladihi bi Mishri.
  • Shaduq, Muhammad bin Ali bin Babwaih, al-Tauhid, Muassasah al-Nashr al-Islami.
  • Thabathabai, Sayid Muhammad Husain, al-Mizan fi Tafsir al-Qur'an, Qom, Muassasah Mathbu'ati Isma'iliyan.
  • Thabathabai, Muhammad Husain, Ushul Falsafah wa Rawesh Rialisn, Intisyarat Shadra.
  • Thabarsi, Ahmad bin Ali, Ihtijaj, Najaf Asyraf, Dar al-Nu'man lil Thaba'at wa al-Nashr.
  • Thahawi, Ahmad bin Muhammad, al-'Aqidah al-Thahawiyah, Beirut, al-Maktab al-Islami.
  • Abduh, Muhammad, Risalah al-Tauhid, Beirut, riset: Abdul Wahab al-Habi, Dar Ibn Hazm.
  • Fayyadh li Ahiji, Abdur Razaq, Gauhar Murad, Departemen Percetakan dan Penerbitan Kementerian Budaya dan Dakwah Islam.
  • Kulaini, Muhammad, al-Ushul min al-Kafi, Tehran, Dar al-Kutub al-Islamiyah.
  • Maturidi, Abu Ja'far, Kitab al-Tauhid, Beirut, Dar al-Masyraq.
  • Mulla Shadra, Muhammad, al-Hikmah al-Muta'aliyah fi al-Asfar al-'Aqliyah al-Arba'ah, Dar Ahya al-Tutarts al-'Arabi.
  • Mulla Shadra, Muhammad, Syarh Ushul al-Kafi, Muassasah Muthala'at wa Tahqiqat Farhanggi, 1370 S.
  • Majlisi, Muhammad Baqir, Bihar al-Anwar, Beirut, Muassasah al-Wafa.
  • Muhammad bin Abdurrahman, Syarh al-Fiqh al-Akbar, Amarat 'Arabi, Maktabah al-Furqan.
  • Muthahari, Murtadha, 'Adl Ilahi, Qom, Intisyarat Islami, 1361 S.