tanpa link
tanpa foto
tanpa alih
tanpa referensi

Amirul Mukminin (gelar)

Dari WikiShia
(Dialihkan dari Amirul Mukminin)
Lompat ke: navigasi, cari

Amirul Mukminin (Bahasa Arab: امیرالمؤمنین) artinya pemimpin bagi orang-orang yang beriman. Laqab ini menurut keyakinan umat Islam Syiah secara khusus hanya dimiliki oleh Imam Ali bin Abi Thalib as. Keyakinan Syiah tersebut berdasarkan riwayat yang menyebutkan Nabi Muhammad saw sendiri yang memperkenalkan lakab tersebut sebagai milik Imam Ali as, sehingga lakab tersebut bukan hanya tidak boleh digunakan oleh Khulafaur Rasyidin ataupun khalifah lainnya namun juga tidak boleh digunakan oleh para Imam as lainnya. Laqab ini memiliki latar belakang politik dan agama sebagaimana yang disebutkan dalam sumber referensi Islam dan sangat ma’ruf dikalangan umat Islam. Dalam pandangan Ahlusunnah lakab ini tidak secara khusus hanya diperuntukkan untuk Imam Ali as namun juga untuk semua khalifah, baik dari Khulafaur Rasyidin, Khulafa Bani Umayyah maupun Khulafa Bani Abbasiyah.

Imam Pertama Syiah
Ali as

حرم امام علی1.jpg

Biografi
Peristiwa Ghadir • Lailatul Mabit • Yaum al-Dar • Garis kehidupan


Warisan
Nahj al-Balaghah • Ghurar al-Hikam • Khutbah Syiqsyiqiyyah • Haram Imam Ali as


Keutamaan
Keutamaan Ahlulbait As • Ayat Wilayah • Ayat Ahlu Zikr • Ayat Ulil Amri • Ayat Tathir • Ayat Mubahalah • Ayat Mawaddah • Ayat Shadiqin • Ayat Syira' • Hadis Madinatul ‘Ilmi • Hadis Tsaqalain • Hadis Rayat • Hadis Safinah • Hadis Kisa' • Khutbah al-Ghadir • Hadis Manzilah • Hadis Yaum al-Dar • Hadis Sadd al-Abwab • Hadis Wishayat


Sahabat
Ammar bin Yasir • Malik al-Asytar • Abu Dzar • Uwais al-Qarani • 'Ubaidillah bin Abi Rafi' • Muhammad bin Abu Bakar • Hujr bin 'Adi • lain



Arti Etimologi

Amirul Mukminin secara etimologi adalah pemimpin umat Islam. [1]Sesuai dengan defenisi secara etimologi tersebut, maka Nabi Muhammad saw pun termasuk Amirul Mukminin, begitupun untuk para khalifah Daulah Islamiyah seperti Khulafa Rasyidin, Khulafa Bani Umayyah dan Khulafah Bani Abbasiyah. [2] Laqab ini memiliki latar belakang politik dan agama sebagaimana yang disebutkan dalam sumber referensi Islam dan sangat ma’ruf dikalangan umat Islam.

Pengunaan

Umat Islam Syiah berkeyakinan laqab tersebut diberikan Nabi Muhammad saw sendiri untuk Imam Ali bin Abi Thalib as dan keyakinan tersebut berdasarkan sejumlah hadis yang diriwayatkan melalui jalur Syiah dan Ahlusunnah. Sebagai contoh Ibnu Asakir dari Abu Buraidah Aslami meriwayatkan:

"Rasulullah Saw memerintahkan kepada kami agar mengucapkan salam kepada Ali bin Abi Thalib dengan menyebutnya Amirul Mukminin." [3][4]

Atau dalam riwayat lain, juga dari Abu Buraidah: Abu Bakar menemui Rasulullah Saw. Rasulullah Saw berkata kepadanya, "Ucapkanlah salam terlebih dahulu kepada Amirul Mukminin!." Abu Bakar berkata, "Ya Rasulullah, sekalipun engkau masih hidup?". Rasulullah Saw menjawab, "Iya". Ketika itu Umar tiba-tiba masuk, dan Rasulullah Saw juga memerintahkan kepadanya sebagaimana perintahnya sebelumnya kepada Abu Bakar. [5]

Namun Ahlusunnah berkeyakinan, pasca wafatnya Rasulullah Saw, yang pertama kali menggunakan laqab tersebut adalah Umar bin Khattab saat dibaiat menjadi khalifah oleh kaum Muslimin. [6] Ibnu Khaldun, Abdullah bin Jahasy, Amru bin ‘Ash [7]dan sebagian lainnya seperti Mugirah bin Syu’bah menyematkan laqab tersebut untuk khalifah Umar bin Khattab. Sedikit catatan, bahwa Abdullah bin Jahasy meninggal dunia sebelum Umar bin Khattab menjadi khalifah.[8]

Amirul Mukminin dalam Aqidah Sunni dan Syiah

Ahlusunnah dengan berdasar pada arti etimologi Amirul Mukminin menyematkan laqab tersebut untuk semua khalifah, dari Khulafa Rasyidin, Khulafa Bani Umayyah dan Khulafa Bani Abbasiyah. Sementara dalam keyakinan Syiah, laqab tersebut hanya khusus untuk Imam Ali bin Abi Thalib as. [9] Amirul Mukminin dalam literatur Syiah memiliki arti khusus yaitu pemimpin atau amir langsung pasca Rasulullah Saw, yang dengan defenisi tersebut berarti hanya Imam Ali as yang dimaksud dan tidak ada sosok lain selainnya.

Sejumlah riwayat menyebutkan, dimasa Rasulullah Saw masih hidup pun, oleh Rasulullah Saw sendiri, Ia memanggil dan menyebut Imam Ali as dengan sebutan Amirul Mukminin. [10] Oleh karena itu, laqab tersebut hatta oleh Aimmah Maksum As lainnya tidak dapat menggunakannya. Kekhususan laqab Amirul Mukminin untuk Imam Ali as menunjukkan pasca wafatnya Rasulullah Saw, kepemimpinan kaum Muslimin berada di pundak Imam Ali as dan itu yang telah menjadi keinginan Rasulullah Saw dengan menggelari Imam Ali as sebagai Amirul Mukminin sejak awal, sebagaimana sabda Rasullah Saw sebagai berikut:

"Jika umat tahu kapan laqab tersebut diperuntukkan untuk Ali maka keutamaannya tidak akan pernah mereka ingkari. Karena Ali sejak manusia masih berada di antara ruh dan jasad, laqab tersebut telah diperuntukkan untuknya. Ketika Allah Swt berfirman, "Apakah Aku bukan Tuhanmu?" Dijawab, "Tentu saja Engkau Tuhanku.". Maka Allah Swt berfirman, "Aku adalah Tuhanmu dan Muhammad Nabimu dan Ali adalah pemimpinmu." [11]

Akan tetapi Syiah Ismailiyah juga menyematkan laqab Amirul Mukminin untuk Khulafa Fatimiyah dan Syiah Zaidiyah juga menyematkan laqab tersebut untuk para Imam mereka dari kalangan Alawiyyin. [12]

Catatan Kaki

  1. Dairah al-Ma’ārif Tasayyu, jld. 2, hlm. 522.
  2. Dairah al-Ma’ārif Tasayyu, jld. 2, hlm. 522-523.
  3. Tārikh Damsyik, jld. 2, hlm. 259-260.
  4. Ibnu Syahr Asyub dalam kitab Manāqib menulis: Disebutkan dalam kitab Tafsir Mujahid, bahwa setiap ayat dalam Al-Qur’an yang berbunyi یا ایها الذین آمنوا yang lebih awal dari semuanya adalah Ali bin Abi Thalib As, karena ia memiliki keutamaan diatas kaum muslimin lainnya. Oleh karena itu Allah Swt menyebutkan 89 kali nama Amirul Mukminin dan Sayid al-Mukhathabin sampai hari kiamat. Riwayat yang menyebutkan perintah untuk mengucapkan salam kepada Ali sebagai Amirul Mukminin dalam pandangan Syiah adalah riwayat yang mutawatir dan mayoritas Ahlusunnah dengan beragam jalur juga meriwayatkan demikian, dan kami tidak melihat satupun dari periwayatan dari jalur Ahlusunnah tersebut yang memiliki cacat atau sabda Rasulllah Saw, " سلموا علی علی بامره المومنین " Ucapkanlah salam kepada Ali dengan sebutan Amirul Mukminin" tidak seorangpun yang menentang atau mengingkarinya. Silahkan rujuk kitab Manāqib Ibnu Syahr Asyub, jld. 1, hlm. 546-547.
  5. Bahrani, Sayid Hasyim, Ghāyat al-Marām, jld. 1, hlm. 81, hadits 40.
  6. Campo, Juan E, Encyclopedia of Islam. New York: Facts On File. p. 685., 2009.
  7. Sesuai dengan riwayat dalam kitab Ahlusunnah, suatu hari Amru bin ‘Ash masuk menemui Umar dan berkata, "Salam untukmu Amirul Mukminin." Umar berkata, "Ada apa ini?". Amru bin ‘Ash berkata, "Anda adalah Amir/pemimpin dan kami adalah Mukmin. Setelah hari itu, Umarpun lekat dengan sebutan tersebut. Rujuk kitab Majma’ al-Zawāid, kitab al-Manāqib, bab Tasmiyatihi bi Amiril Mukminin, jld. 9, hlm. 54, hadis 14399.
  8. Bargnisi, Nadiya, "Amir", dalam Dairah al-Ma’ārif Buzurgh Islami, jld. 10.
  9. Ma’ārif wa Ma’āriif, jld/ 2, hlm. 448; Dairah al-Ma’ārif Tasayyuh, jld. 2, hlm. 522.
  10. Bihār al-Anwār, jld. 35, hlm 37; Arsyād Mufid, jld. 1, hlm. 54-48.
  11. Yanābi’ al-Mawaddah, jld. 2, hlm. 63; Bihār al-Anwār, jld. 9, hlm. 256.
  12. Gibb, H.A.R.. " Amīr al-Muʾminīn." Encyclopaedia of Islam, Second Edition. Brill Online, 2012.

Templat:Imam Ali as