tanpa prioritas, kualitas: c
tanpa Kategori
tanpa navbox
tanpa referensi

Amalan-amalan Bulan Ramadhan

Dari WikiShia
Lompat ke: navigasi, cari

Bulan Ramadhan adalah bulan ibadah bagi kaum Muslimin dan dalam riwayat dianjurkan untuk melakukan ibadah pada bulan ini. Amalan-amalan dan ibadah-ibadah pada bulan ini telah dinukilkan dalam berbagai riwayat. Sebagian amalan-amalan adalah amalan umum yang dilakukan pada semua hari-hari bulan Ramadhan dan sebagian lainnya adalah amalan khusus.

Amalan-amalan Umum

Membaca Alquran

Sebaik-baik amalan pada malam dan siang hari di bulan Ramadhan adalah membaca Alquran. Meskipun membaca Alquran dalam semua waktu memiliki pahala, namun bulan Ramadhan, adalah musim semi bagi Alquran. [1] Pahala membaca satu ayat Alquran dalam bulan ini seperti membaca seluruh Alquran pada bulan-bulan selain bulan Ramadhan. [2] Salah satu tradisi kaum Muslimin dalam bulan ini adalah membaca satu juz Alquran dalam setiap harinya sehingga akan mengkhatamkannya pada penghujung bulan Ramadhan. Amalan-amalan mustahab lain yang disebutkan dalam riwayat-riwayat dalam setiap harinya meliputi: Tabel

Memberi Ifthar

Tulisan Asli: Ifthar Salah satu tradisi-tradisi kaum Muslimin adalah memberi ifthar kepada orang-orang yang berpuasa. Pahala memberi ifthar lebih banyak dari pada pahala puasa tuan rumah itu sendiri. [3] Dan yang lebih menarik, memenuhi undangan ifthar lebih baik dari pada 70 hari puasa tamu itu sendiri. [4] Biasanya, dengan mengikuti kebiasaan Nabi Muhammad saw, kaum Muslimin akan berbuka puasa dengan kurma.

Amalan Bulan Ramadhan

Amalan-amalan Bulan Ramadhan
Amalan-amalan Sahar (Sebelum Sahur)
Bacaan Doa Setiap Hari
  • Membaca Doa:

اللَّهُمَّ رَبَّ شَهْرِ رَمَضَانَ الَّذِی أَنْزَلْتَ فِیهِ الْقُرآنَ وَ افْتَرَضْتَ عَلَی عِبَادِک فِیهِ الصِّیامَ، اُرْزُقْنِی حَجَّ بَیتِک الْحَرَامِ فِی هَذَا الْعَامِ وَ فِی کلِّ عَامٍ، وَ اغْفِرْ لِی الذُّنُوبَ الْعِظَامَ فَإِنَّهُ لاَ یغْفِرُهَا غَیرُک یا ذَا الْجَلاَلِ وَ الْإِکرَامِ

  • Membaca tasbih:

.......سُبْحانَ اللّهِ بارِئِ النَّسَمِ سُبْحانَ اللّهِ

  • Membaca shalawat:

اِنَّ اللّهَ وَمَلاَّئِکتَةُ یصَلُّونَ عَلَی النَّبِی یا اَیهَا الَّذینَ...

  • Membaca seratus kali dzikir:

سُبْحانَ الضّآرِّ النّافِعِ سُبْحانَ الْقاضی بالْحَقِّ سُبْحانَ الْعَلِی الاْعْلی سُبْحانَهُ وَبِحَمْدِهِ سُبْحانَهُ وَتَعالی

Bacaan Doa Usai Salat Setiap Hari
  • Membaca doa:

اَللّهُمَّ اَدْخِلْ عَلی اَهْلِ الْقُبُورِ السُّرُورَ، اَللَّهُمَّ اَغْنِ کُلَّ فَقیرٍ، اَللّهُمَّ اَشْبِعْ کُلَّ جایعٍ اَللّهُمَّ اکْسُ کُلَّ عُرْیانٍ، اَللّهُمَّ اقْضِ دَینَ کُلِّ مَدینٍ، اَللّهُمَّ فَرِّجْ عَنْ کُلِّ مَکْرُوبٍ اَللّهُمَّ رُدَّ کُلَّ غَریبٍ، اَللّهُمَّ فُکَّ کُلَّ اَسیرٍ، اَللّهُمَّ اَصْلِحْ کُلَّ فاسِدٍ مِنْ اُمُورِ الْمُسْلِمینَ اَللّهُمَّ اشْفِ کُلَّ مَریضٍ، اَللّهُمَّ سُدَّ فَقْرَنا بِغِناکَ، اَللّهُمَغَیرْ سُوءَ حالِنا بِحُسْنِ حالِکَ اَللّهُمَّ اقْضِ عَنَّا الدَّینَ، وَاَغْنِنا مِنَ الْفَقْرِ، اِنَّکَ عَلی کُلِّشَیءٍ قَدیرٌ

  • Setelah itu membaca:

اَللّهُمَّ ارْزُقْنی حَجَّ بَیتِک الْحَرامِ فِی عامی هذا وَفی کلِّ عامٍ ما اَبْقَیتَنی فی یسْرٍ مِنْک وَعافِیةٍ، وَسَعَةِ رِزْقٍ، وَلا تُخْلِنی مِنْ تِلْک الْمواقِفِ الْکریمَةِ، وَالْمَشاهِدِ الشَّریفَةِ، وَزِیارَةِ قَبْرِ نَبِیک صَلَواتُک عَلَیهِ وَآلِهِ، وَفی جَمیعِ حَوائِجِ الدُّنْیا وَالاَْخِرَةِ فَکنْ لی، اَللّهُمَّ اِنّی اَساَلُک فیما تَقْضی وَتُقَدِّرُ مِنَ الاََمْرِ الَْمحْتُومِ فی لَیلَةِ الْقَدْرِ، مِنَ الْقَضاءِ الَّذی لا یرَدُّ وَلا یبَدَّلُ، اَنْ تَکتُبَنی مِنْ حُجّاجِ بَیتِک الْحَرامِ، الْمَبْرُورِ حَجُّهُمْ، الْمَشْکورِ سَعْیهُمْ، الْمَغْفُورِ ذُنُوبُهُمْ، الْمُکفَّرِ عَنْهُمْ سَیئاتُهُمْ، واجْعَلْ فیما تَقْضی وَتُقَدِّرُ، اَنْ تُطیلَ عُمْری، وَتُوَسِّعَ عَلَی رِزْقی، وَتُؤدِّی عَنّی اَمانَتی وَدَینی آمینَ رَبَّ الْعالَمین

Doa-doa Singkat Setiap Hari Bulan Ramadhan

Tulisan Asli: Bulan Ramadhan (Doa-doa Singkat Setiap Hari) Salah satu acara harian yang berkembang diantara kaum Syiah adalah membaca doa singkat sesuai dengan nukilan setiap harinya dan biasanya dibaca setelah salat.

Salat-salat pada Bulan Ramadhan

Tulisan Asli: Salat-salat Bulan Ramadhan Dalam bulan Ramadhan, disamping harus melakukan salat-salat wajib juga dianjurkan untuk melakukan salat-salat nafilah dan salat malam. Dalam bulan Ramadhan juga memiliki salat-salat khusus yang banyak. Sebagian salat-salat ini dikerjakan pada malam hari dan sebagian lainnya khusus dilakukan pada malam atau siang hari. Lailatul Qadar juga memiliki shalat-shalat khusus.

Berpisah dengan Bulan Ramadhan

Berpisah dengan bulan Ramadhan adalah perkara yang menyedihkan dan membuat kaum Muslimin menjadi sedih karena bulan bertamu kepada Allah swt telah berakhir. Terdapat doa dari Imam Sajjad as ketika berpisah dengan bulan Ramadhan. (Silahkan lihat: Doa-doa perpisahan dengan bulan Ramadhan]]. Imam Sajjad as ketika berpisah dengan bulan Ramadhan menyampaikan pujian bahwa bulan ini adalah bulan yang paling utama. Beliau menilai bahwa bulan ini adalah waktu-waktu yang paling diberkati dan sangat berharga serta memiliki kedudukan khusus. Dari Imam Shadiq as juga dinukilkan doa perpisahan bulan Ramadhan. (Silahkan lihat: Doa-doa berpisah dengan bulan Ramadhan Imam Shadiq as).

Catatan Kaki

  1. Abu Ja'far as bersabda: لکل شیء ربیع و ربیع القرآن Setiap sesuatu terdapat musim semi, musim semi Alquran adalah bulan Ramadhan. (Wasāil al-Syiah, jil. 7, hal. 218).
  2. Rasulullah saw bersabda: من تلافیه آیة من القرآن کان له مثل اجر من ختم القرآن فی غیره من الشهور. Apabila seseorang pada bulan ini (bulan Ramadhan) membaca satu ayat Alquran, pahalanya seperti orang yang mengkatamkan Alquran pada selain bulan Ramadhan. (Amāli, Syaikh Shaduq, hal. 93). Imam Ridha as bersabda: من قرا فی شهر رمضان ایة من کتاب الله کان کمن ختم القران فی غیره من الشهور Barang siapa yang membaca satu ayat Alquran pada bulan Ramdhan, maka seolah-olah ia telah menamatkan Alquran pada selain bulan Ramadhan. (Bihār al-Anwār, jil 93, hal. 346). Nabi Muhammad saw bersabda: أکثِروا فیهِ (شَهرِ رَمَضانَ) مِن تِلاوَةِ القُرآنِ. Perbanyaklah membaca Alquran pada bulan Ramadhan. (Fadhāil al-Syahr al-Tsalatsah, hal. 95, Moh Khudā, jil. 1, hal. 324-326).
  3. Imam Musa Kadzim as bersabda: فِطرُک أخاک الصّائِمَ أفضَلُ مِن صِیامِک Memberi ifthar kepada saudaranya yang berpuasa lebih baik dari pada puasa yang kalian kerjakan sendiri. Moh Khuda, jil. 1, hal. 322, hadis 435.
  4. Imam Shadiq as bersabda: إفطارُک فی مَنزِلِ أخیک المُسلِمِ أفضَلُ مِن صِیامِک سَبعِینَ ضِعفاً Berbuka puasa yang kalian lakukan di rumah saudaramu yang muslim lebih baik dari pada 70 kali puasa yang kalian lakukan. (Syahrullah fi al-Kitāb wa al-Sunah, hadis 432)

Catatan-catatan

1. Wahai yang Maha Tinggi! Wahai yang Maha Agung! Wahai Maha Pengampun! Wahai Maha Pengasih! Engkaulah Tuhan Maha Agung! Tak sesuatu pun serupa dengan-Mu! Engkau Maha Mendengar dan Maha Mengetahui! Bulan ini adalah bulan yang Engkau agungkan, Engkau muliakan, dan Engkau utamakan melebihi bulan-bulan yang lain! Engkau wajibkan kami berpuasa di bulan ini! Bulan ini adalah bulan Ramadhan, Engkau turunkan Alquran di dalamnya sebagai petunjuk bagi umat manusia dan penjelas siapa yang memberi petunjuk, pemisah (hak dan batil)! Engkau tentukan malam al-Qadar di bulan ini, kemudian Engkau jadikan ia lebih baik dari seribu bulan! Wahai Pemilik anugerah yang tak pernah diberi anugerah! Selamatkan aku dari api neraka bersama orang-orang yang Engkau selamatkan! Masukkanlah aku ke surga demi rahmat-Mu, wahai yang lebih Pengasih dari para pengasih! 2. Ya Allah, bahagiakanlah para penghuni kubur! Ya Allah, penuhilah kebutuhan setiap orang fakir! Ya Allah, kenyangkanlah orang-orang yang kelaparan! Ya Allah, berilah pakaian orang-orang yang telanjang! Ya Allah, lunasilah utang orang-orang yang berutang! Ya Allah, bahagiakanlah orang-orang yang susah! Ya Allah, kembalikanlah orang-orang orang yang diasingkan! Ya Allah, bebaskanlah orang-orang yang ditawan! Ya Allah, perbaikilah setiap urusan Muslimin yang rusak! Ya Allah, sembuhkanlah orang-orang yang sakit. Ya Allah, tutupilah kefakiran kami dengan kekayaan-Mu! Ya Allah, ubahlah kondisi buruk kami dengan kebaikan-Mu! Ya Allah, lunasi lah utang kami dan cukupkanlah kefakiran kami! Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu! 3. Ya Allah, anugerahkanlah kepadaku kemampuan untuk melaksanakan haji ke rumah mulia-Mu di tahun ini, di setiap tahun selama Engkau memberi kemudahan, kesehatan dan kelapangan rezeki dalam hidupku! Jangan Engkau halangi aku untuk menziarahi kubur Nabi-Mu, tempat-tempat dan makam-makam mulia di sana! Semoga shalawat-Mu selalu terlimpahkan kepada dia (Muhammad) dan keluarganya! Bantulah aku agar bisa memenuhi kebutuhan dunia dan akhirat! Ya Allah, aku memohon ketentuan pasti-Mu di malam lailatul qadar, qadha yang tidak dapat ditolak dan diubah! Catatlah aku sebagai bagian dari para peziarah rumah suci-Mu dengan haji yang mabrur, dengan sa’i yang masykur, dan dosa-dosa yang terampuni! Catatlah itu sebagai ketentuan dan kepastian-Mu! Panjangkanlah umurku (untuk menaati-Mu)! Lapangkanlah rezekiku! Tunaikanlah amanah dan utang-utangku! Amin,Rabbal Alamin. 4. Ya Allah, hanya untuk-Mu aku berpuasa, hanya dengan rezeki-Mu aku berbuka puasa, dan hanya kepada-Mu aku bertawakal. 5. Dengan nama Allah. Ya Allah, hanya untuk-Mu kami berpuasa dan hanya dengan rezeki-Mu kami berbuka puasa. Maka, terimalah dari kami, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar, Maha Mengetahui. 6. Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang. Wahai Yang luas ampunan-Nya, ampunilah daku. 7. Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang. Wahai Yang luas ampunan-Nya, ampunilah daku. 8. Ya Allah, demi rahmat-Mu ke dalam golongan orang-orang saleh masukkanlah kami, di dalam surga ‘illiyyin angkatlah (derajat) kami, dari mata air Salsabil berikanlah kami minum, dengan Hurul ‘Ain-dengan rahmat-Mu nikahkanlah kami, dari budak-budak abadi (surga) yang (gemerlapan) bak mutiara tersimpan berikanlah kami pembantu, dari buah-buahan surga dan daging-daging burung berilah makan kami, dari kain-kain sutra berilah kami pakaian, lailatul qadar, haji ke Rumah-Mu yang suci, dan terbunuh di jalan-Mu berikan kami taufik (untuk menggapainya), dan kabulkanlah doa dan permohonan (kami) yang layak, (wahai Pencipta kami, dengarkanlah dan kabulkanlah), jika Engkau mengumpulkan seluruh umat manusia dari awal hingga akhir pada hari Kiamat, kasihanilah kami, kebebasan dari api neraka tuliskanlah untuk kami, di dalam (jeratan) jahanam jangan Kau belenggu kami, ke dalam siksa dan penghinaan-Mu jangan Kau jerumuskan kami, dari buah Zaqqum dan buah-buahan pahit jangan Kau beri kami makan, bersama setan jangan Kau jadikan kami, ke dalam neraka jangan sungkurkan kami, dari pakaian-pakaian neraka dan baju-baju lusuh berdaki (penduduk neraka) jangan Kau pakaikan kepada kami, dan dari segala keburukan wahai Yang tiada tuhan selain Engkau demi Laa Ilaaha Illallah selamatkanlah kami. 9. Pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan Rasulullah Saw beri'tikaf di masjid, mengencangkan ikat pinggang dan melipat tikar. (Kafi, jil. 4, hal. 175) 10. Ya Allah, bulan ini adalah bulan Ramadhan yang Engkau telah menurunkan Alquran di dalamnya, dan sekarang sedang kami lalui. Aku berlindung dari dzat mulia-Mu dari terbitnya fajar atau bulan Ramadhan berlalu begitu saja, dan aku tidak membawa pahala ke hadapanku, bahkan dosa yang aku bawa sehingga Engkau akan mengazabku pada hari pertemuan kelak. 11. Tuhanku, janganlah jadikan akhir puasa bagiku dan aku berlindung dari-Mu dari terbitnya fajar malam ini kecuali Engkau ampuni aku.