Prioritas: a, Kualitas: b

Al-Syahid al-Awwal

Dari WikiShia
(Dialihkan dari Al-Syahid al-Awal)
Lompat ke: navigasi, cari
Al-Syahid al-Awwalhttp://en.wikishia.net
Informasi Pribadi
Nama Lengkap Abu Abdillah Syamsuddin Muhammad bin Makki bin Muhammad Syami Amili Jazzini
Terkenal dengan Syahid Awwal• Syaikh Syahid
Lahir tahun 734 H/1334
Tempat lahir Jazzin (salah satu desa di Jabal 'Amil), Lebanon
Wafat/Syahadah hari Kamis tanggal 9 Jumadil Awal tahun 786 H/1384
Informasi ilmiah
Guru-guru Fakhrul MuhaqqiqinAsaduddin Shani' JazziniNajmuddin Ja'far bin Nama Hilli
Murid-murid Syaikh Muhammad, Syaikh Ali dan Syaikh Hasan (putra-putra Syahid Awwal)• Sayid Abu Thalib Ahmad bin Qasim bin Zuhrah Husaini• Syaikh Hasan bin Sulaiman Hilli
Karya-karya Al-Qawaid wa al-Fawaidal-Durus al-Syar'iyah fi Fiqh al-ImamiyahGhayah al-Murad fi Syarh al-IrsyadSyarh al-Tahdzib al-Jamalial-Lum'ah al-Dimasyqiyahal-Alfiyah fi Fiqh al-Shalah al-Yaumiyyah
Kegiatan Sosial dan Politik

Abu Abdillah Syamsuddin Muhammad bin Makki bin Muhammad Syami Amili Jazzini (bahasa Arab: ابو عبد الله شمس الدين بن مكي بن محمد الشامي العاملي الجزيني ) terkenal dengan Syahid Awwal atau Syaikh Syahid adalah seorang faqih (pakar fikih) Syi'ah abad ke-8 H. Ia mahir dalam bidang fikih empat mazhab Ahlusunnah dan telah melakukan kunjungan ke berbagai negara Islam dan juga mendapatkan sejumlah izin resmi ijtihad. Dia pengarang buku fikih al-Lum'ah al-Dimasyqiyah. Pada tahun 786 H/1384 gugur sebagai syahid di tangan musuh-musuh Syi'ah.

KeLahiran, Nasab dan Gelar

Syahid Awwal lahir pada tahun 734 H/1334 di Jazzin, salah satu desa di Jabal 'Amil di Lebanon. Ayahnya adalah Jamaluddin Makki bin Syamsuddin Muhammad bin Hamid.[1]

Berdasarkan sumber yang ada ia terkenal dengan Ibnu Makki, Imam al-Faqih, Syahid atau Syahid Awwal.[2]

Keluarga

Semua keluarga Syahid Awwal pemilik keutamaan dan ilmu serta para ilmuan di zamannya. Syahid memiliki tiga anak: Syaikh Radhiyuddin, Syaikh Dhiyauddin dan Syaikh Jamaluddin, yang ketiga-tiganya adalah dari ulama dan fuqaha.[3] Ummu Ali, istri Syahid Awwal adalah pakar fikih dan penyebar ajaran-ajaran Ahlulbait as.[4] Ummu Hasan, putri Syahid Awwal yang bernama Fatimah adalah ilmuan Jabal 'Amil dan digelari Sittu al-Masyayikh (Guru keenam)[5]

Sosok ilmiah

Syahid Awwal adalah murid Fakhrul Muhaqqiqin (putra Allamah Hilli). Salah satu buku tersohornya dalam fikih berjudul al-Lum'ah al-Dimasyqiyah yang disusun dalam waktu singkat. Pada dua abad berikutnya, buku ini diberi penjelasan oleh pakar fikih terkemuka yang dia sendiri juga mendapatkan nasib sama seperti Syahid Awwal, yaitu mati syahid sehingga meraih gelar Syahid Tsani (Syahid Kedua). Semua buku Syahid Awwal tergolong karya-karya fikih bernilai. Buku-buku Syahid Awwal sebagaimana Muhaqqiq Hilli, Allamah Hilli dan yang lain di periode-periode berikutnya diberi penjelasan dan catatan-catatan oleh para fuqaha.

Di kalangan Syi'ah, buku-buku tiga pribadi ini yakni Muhaqqiq Hilli, Allamah Hilli dan Syahid Awwal (mereka hidup di abad ke-7 dan 8) dipublikasin dalam bentuk teks-teks fikih, dan ulama lain memberi penjelasan dan komentar atasnya. Sampai saat itu, hal ini tiada tandingannya dan hanya bertahan sampai satu abad yang lalu, karena muncul setelah itu dua buku karya Syaikh Murtadha Anshari ( wafat 140 tahun silam) memiliki kondisi seperti ini.

Syahid Awwal Dalam Pandangan Ulama

Allamah Amini mengenalkan dia sebagai tempat berlindung orang-orang Syi'ah dan pemegang panji syariat dan menulis: "Pandangan-pandangan ilmiah dan fikihnya menjadi sumber pendapat-pendapat fikihnya para ilmuan dan titik pijakan akidah-akidah mereka, dan ketenarannya dalam bidang fikih, usul dan andil besarnya dalam perkembangan ilmu sangat jelas sehingga tidak butuh penjelasan lagi.[6]

Muhammad Baqir Khunsari berkata: "kedudukan dan posisinya dalam fikih dan kaidah-kaidah hukum syariat seperti Syaikh Shaduq dalam menukil hadis-hadis Ahlulbait as. Dalam dasar-dasar akidah, teologi, dialog dan pengkritikan pemikiran-pemikiran tendensius seperti Syaikh Mufid dan Sayid Murtadha. Dari sisi kuantitas muridnya yang menonjol seperti Syaikh Thusi. dalam segi penjabaran kajian-kajian fikih seperti Ibnu Idris Hilli. Dari sisi pengokohan dan penerangan ilmu Sharaf (morfologi) dan Nahwu (sintaksis) seperti Najmul Aimmah, Syaikh Radhi. Dari segi pencatatan hal-hal tersirat, budaya, adad-adab syariat dan pemurnian pemikiran-pemikiran dari khayalan dan khurafat seperti Allamah Majlisi dan Wahid Bihbahani.[7]

Tafrisyi seorang ilmuwan rijal Syi'ah menulis: "Muhammad bin Makki bin Hamid 'Amili terkenal dengan Syahid Awwal, Syaikh al-Thāifah, Allamah di zamannya, periset dan peneliti adalah ilmuan Imamiyah berkedudukan tinggi, dipercaya diantara mereka, tulisannya bersih, dan karya-karyanya bagus.[8]

Guru-guru

Diantara guru-guru Syahid Awwal adalah:

Murid-murid

Diantara murid-muridnya adalah:

al-Lum'ah al-Dimasyqiyah, buku terkenal Syahid Awwal
  • Syaikh Muhammad, Syaikh Ali dan Syaikh Hasan (putra-putra Syahid Awwal)
  • Ummu Ali dan Sittul Masyayikh (istri dan putri Syahid Awwal)
  • Sayid Abu Thalib Ahmad bin Qasim bin Zuhrah Husaini
  • Syaikh Abdurrahman 'Atāiqi
  • Syaikh Syarafuddin Abu Abdullah Miqdad, terkenal dengan Fadhil Miqdad
  • Syaikh Muhammad bin Tajuddin Abdu Ali, terkenal dengan Ibnu Najdah
  • Syaikh Hasan bin Sulaiman Hilli, pengarang buku Mukhtashar Bashāir al-Darajāt
  • Sayid Badruddin Hasan bin Ayub
  • Syaikh Zainuddin Ali bin Khazin Hairi.[10]

Karya-karya

  1. al-Qawaid wa al-Fawaid; kaidah fikih
  2. al-Durus al-Syar'iyah fi Fiqh al-Imamiyah
  3. Ghayah al-Murad fi Syarh al-Irsyad
  4. Syarh al-Tahdzib al-Jamali; usul fikih, penjelasan buku Tahdzib karya Allamah Jamaluddin Hilli
  5. al-Lum'ah al-Dimasyqiyah; yang ditulis dalam waktu 7 hari
  6. al-Alfiyah fi Fiqh al-Shalah al-Yaumiyyah

Syahadah

Setelah menahan pedihnya penjara satu tahun di penjara Syam, Syahid Awwal gugur sebagai syahid pada hari Kamis tanggal 9 Jumadil Awal tahun 786 H/1384 pada masa kekuasaan Barquq, atas fatwa Qadhi Burhanuddin Maliki dan Ibad bin Jama'ah Syafi'i.[11] Syaikh Hur Amili menceritakan tentang kronologi kesyahidannya dengan menulis: "Syahid Awwal dibunuh dengan pedang, lalu digantung, kemudian dilempari batu, dan jenazahnya dibakar".[12]

Catatan Kaki

  1. al-Alfiyah wa al-Nafliyah, hlm. 23
  2. A'yān al-Syi'ah, jld. 2, hlm. 273
  3. Amal al-Āmil, jld. 1, hlm. 134 dan 179
  4. Amal al-Āmil, jld. 1, hlm. 193
  5. al-Durus al-Syar'iyah, jld. 1, hlm. 140
  6. Syahidāne Rahe Fadhilat, hlm. 154
  7. Raudhāt al-Jannāt, jld. 7, hlm. 4
  8. Naqd al-Rijal, jld. 4, hlm. 329
  9. A'yan al-Syi'ah, jld. 10, hlm. 62; al-Alfiyah wa al-Nafliayah, hlm. 25
  10. al-Alfiyah wa al-Nafliyah, hlm. 25
  11. al-Lum'ah al-Dimasyqiyah, hlm. 6
  12. Amal al-Āmil, hlm. 182

Daftar Pustaka

  1. Syahid Awwal, Muhammad, al-Alfiyah wa al-Nafliyah, Maktab al-I'lam al-Islami, 1408 H
  2. Syahid Awwal, Muhammad, al-Lum'ah al-Dimasyqiyah, Qom, Dar al-Fikr, 1411 H
  3. Syahid Awwal, Muhammad, al-Durus al-Syar'iyah fi Fiqh al-Imamiyah, Qom, Jami'ah Mudarrisin
  4. Amin 'Amili, Muhsin, A'yan al-Syi'ah, Bairut, Dar al-Ta'aruf
  5. Tafrisyi, Musthafa bin Husain, Naqd al-Rijal, Qom, Al Bait, 1419 H
  6. Khunsari, Muhammad Baqir bin Zainul Abidin, Raudhāt al-Jannāt fi Ahwāl al-Ulama wa al-Sādāt, Qom, Ismailyan
  7. Khur Amili, Muhammad bin Hasan, Amal al-Āmil, Bagdad, Maktabah al-Andalus.